Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Keislaman Tokoh Khutbah Opini Nusiana Rehat Jujugan Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Imsakiyah

Sosok KH Agus Sunyoto di Mata Ketua Lesbumi PCNU Bangil

Sosok KH Agus Sunyoto di Mata Ketua Lesbumi PCNU Bangil
Ketua Lesbumi PCNU Bangil dengan KH Agus Sunyoto. (Foto: NOJ/Makhfud)
Ketua Lesbumi PCNU Bangil dengan KH Agus Sunyoto. (Foto: NOJ/Makhfud)

Pasuruan, NU Online Jatim

Warga Nahdlatul Ulama (NU) di berbagai daerah merasakan duka yang mendalam dan kehilangan akan berpulangnya sejarawan NU, KH Agus Sunyoto. Almarhum tercatat sebagai Ketua Lembaga Lembaga Seni Budaya Muslimin Indonesia (Lesbumi) Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU).

 

Ketua Lesbumi Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Bangil, Muhammad Najib, mengatakan bahwa Kiai Agus adalah sosok yang siap berkorban demi sebuah kebenaran sejarah, khususnya sejarah di Indonesia.

 

"Kiai Agus merelakan mobilnya dijual demi mendapatkan sumber data di luar negeri itu," ujarnya kepada NU Online Jatim, Selasa (27/04/2021).

 

Ia juga menceritakan beberapa hal yang disampaikan almarhum saat pertemuan terakhir dalam kegiatan Haflah Pondok Pesantren Gerbang Wali Songo, Kecamatan Purwosari, Kabupaten Pasuruan, Ahad (04/04/2021).

 

"Kiai Agus bercerita tentang keluarganya di Kediri. Ternyata ia berwasiat dimakamkan di sana," imbuh alumni Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) itu.

 

Kang Najib juga menyampaikan pesan Kiai Agus saat di Purwosari tersebut bahwa kita harus menjaga tradisi dan kebudayaan lokal yang semakin terkikis oleh kemajuan jaman.

 

"Cerita juga soal thariqah Syathariyah yang dianut. Saya sangat takdim dan kagum. Alfatihah," pungkas Alumnus Sekolah Tinggi Agama Islam Pancawahana (Staipana) Bangil tersebut.

 

Editor: Risma Savhira

F1 Promosi Iklan