• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Kamis, 30 Juni 2022

Khutbah

Khutbah Singkat Terbaru: 7 Cara Menyucikan Hati

Khutbah Singkat Terbaru: 7 Cara Menyucikan Hati
Ada 7 cara untuk menyucikan hati. (Foto: NOJ/
Ada 7 cara untuk menyucikan hati. (Foto: NOJ/

Kita sekarang hidup di zaman akhir. Yang mana ukuran keberhasilan dan kesuksesan ditentukan oleh capaian duniawi. Itu pula yang menyebabkan hati kian kotor, buram dan jauh dari kebaikan. Karenanya, ada 7 cara yang bisa dilakukan untuk menyucikan hati.

Kemudian, mengapa masih banyak saja dijumpai beragam penyimpangan di muka bumi ini? Salah satunya adalah karena manusia gemar menuruti hawa nafsunya. Mengumbar kegandrungan berbuat keburukan padahal akan membahayakan diri sendiri, keluarga, hingga lingkungan sekitar. 

Karenanya penting untuk berupaya menyucikan hati yang sengaja dimunculkan dalam khutbah Jumat singkat kali ini. Yakni kita diingatkan untuk tidak mudah menuruti keinginan hawa nafsu. Dalam menjalani hidup harus menahan amarah dan keburukan lain agar tercipta kedamaian dan ketentraman.  

Khutbah singkat ini mengajak jamaah Jumat untuk menyadari hal tersebut dengan terus meningkatkan takwallah. Menjalankan yang diperintah dan menjauhi larangan sebagai pengejawantahan sebagai muslim ideal. 

Untuk keperluan mencetak materi khutbah singkat terbaru berjudul: 7 Cara Menyucikan Hati
adalah dengan mengklik ikon print berwarna merah di bawah artikel. Semoga khutbah Jumat berkah dan lancar. (Redaksi)

 

Khutbah Pertama

 

الحَمْدُ لِلهِ، الحَمْدُ لِله الَّذِيْ شَرَعَ عَلَيْنَا الجِهَادَ، وَحَرَّمَ عَلَيْناَ الفَسَادَ، وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ شهادَةَ أدَخَرَهَا لِيَوْمِ المِعَاد، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدنا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى بِقَوْلِهِ وَفِعْلِهِ إِلَى الرَّشَادِ. اللهمّ صَلّ وسّلِّمْ علَى عَبْدِكَ وَرَسُوْلِكَ مُحَمّدٍ وِعَلِى آلِه وأصْحَابِهِ هُدَاةِ الأَنَامِ في أَنْحَاءِ البِلاَدِ. أمَّا بعْدُ، فيَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا اللهَ تَعَالَى بِفِعْلِ الطَّاعَاتِ   


 

Maasyiral Muslimin Rahimakumullah 
Semoga kesempatan hadir di masjid ini sebagai sarana meningkatkan takwallah yakni menjalankan perintah dan menjauhi yang dilarang. 

 

Artikel diambil dari7 Langkah Mencuci Hati

 

Hadirin yang Berbahagia
Pada kesempatan kali ini diketengahkan dua kisah teladan dari Sayyidina Umar bin Khattab Radhiallahu Aanhu dan Hatim al-Asham. Kisah ini semoga dapat menjadi inspirasi dalam beramal dan menjalankan ibadah keseharian. Sehingga kita benar-benar menjadi muslim yang sehat lahir dan batin. 

 

Jamaah Rahamakumullah 
Suatu ketika seorang sufi ahli ibadah bernama Hatim al-Asham (w. 237 M) diminta penjelasan oleh Ashim bin Yusuf setelah pengajian majlis taklimnya. Ashim bin Yusuf adalah seorang ahli fiqih yang melihat segalanya dari kacamata syariah. 

 

Ashim bertanya kepada Hatim: Ya syaikh, bagaimanakah cara kamu melaksanakan shalat? Hatim al-Asham sebagai ahli tarekat dan syariat menjawab: Ketika masuk waktu shalat, aku berwudhu dengan dua wudhu, wudhu lahir dan wudhu bathin. Wudhu lahir itu syariat dan wudhu batin adalah hakikat.

 

Ashim bin Yusuf sebagai santri yang berkonsentrasi pada fiqih agak terkejut. Sebelum memperpanjang keterkejutannya, Hatim al-Asham segera menerangkan: Wudhu lahir dilakukan dengan membersihkan anggota badan menggunakan air. Kalau wudhu bathin itu harus mencuci hati (salamatush shadri) dengan 7 hal. 


1. Dicuci dengan rasa penyesalan atau an-nadamah.

Menyesali dari berbagai kesalahan dan menyesali karena meninggalkan kebaikan. 
Mengenai an-nadamah ini, kisah Sayyidina Umar bin Khattab RA patut direnungkan. Bahwa Sayyidina Umar bin Khattab RA memiliki kebun kurma di Madinah. Pohon-pohon kurmanya berbuah dengan kwalitas bagus, manis dan legit. Tidak hanya itu, bahkan di dalam kebun terdapat satu sumber air, padahal sudah maklum sulitnya sumber air di Madinah. Betapa bahagianya hati Sayyidina Umar memiliki kebun tersebut, hingga seringkali berjalan mengelilingi dan memeriksa hasil kebunnya.

 

Hingga suatu saat sepulang dari kebun itu beliau berjumpa dengan para sahabat yang berjalan bersamaan. Kemudian Sayyidina Umar bertanya: Dari manakah gerangan kalian berjalan bersama? Para sahabat menjawab: Ini dari pulang berjamaah ashar. Kontan saja Sayyidina Umar berucap: Innalilahi wa inna ilaihi rajiun, jadi ini tadi habis jamaah ashar? Masyaallah saksikanlah para sahabat, karena aku ketinggalan jamaah karena kebun kurma ini. Maka kebun ini aku wakafkan kepada fakir miskin. 

 

Demikianlah selayaknya contoh yang harus kita teladani dalam hal penyesalan meninggalkan satu ibadah kebaikan. Bacaan taraji' yakni innalilahi wa inna ilaihi rajiun, sebenarnya merupakan ungkapan ketika seseorang mendapatkan cobaan dan musibah. Jadi suburnya kebun dan sumber air bagi Sayyidina Umar tidak lain hanyalah cobaan yang menimpa dirinya. Dan kalimat innalilahi wa inna ilaihi rajiun menunjukkan betapa penyesalan yang luar bisa dari beliau akibat ketinggalan shalat jamaah ashar. 

 

Pertanyaannya, apakah demikian keadaan kita? Pernahkan kita berucap innalilahi wa inna ilaihi rajiun ketika ketinggalan satu shalat jamaah? Ada juga kita innalilahi wa inna ilaihi rajiun ketika gelas di tangan terjatuh, ketika makanan tertumpah dari tangan. Bukankah itu sama artinya kita lebih menghargai gelas dan maknan daripada shalat jamaah? 

 

Hadirian yang Berbahagia

2. Hati harus dicuci dengan tobat.

Tobat yang dimaksud adalah taubatan nashuha atau sungguh-sungguh dan bertekad tidak akan mengulanginya lagi. Jika perlu tobat itu disertai dengan puasa tiga hari sebagai bukti kesungguhan dan membiasakan shalat di malam hari. 

 

3. Hati harus dicuci dengan meninggalkan cinta dunia atau tarku hubbid dunya. Mengapa? liannahu ra'su kulli khati'athin, karena cinta dunia mengakibatkan kesalahan. Mengapa menipu? Karena hubbid dunya, orang akhirnya selingkuh. Karena hubbid dunya, tindakan berikutnya korupsi. Sekali lagi sebab utamanya karena hubbid dunya. 

 

Hadirin yang Dirahmati Allah
4. Hati dicuci dengan menjauhkan diri dari suka kekuasaan atau hubbur riyasah.

Karena sesunggunya kekuasaan sering menyibukkan manusia dan memalingkannya dari Allah Yang Maha Kuasa. 

 

5. Hati harus dicuci dengan meninggalkan suka dipuji atau hubbul mahmadah

Pujian seringkali menenggelamkan manusia dalam ke-Aku-annya yang mengakibatkan kesombongan yang luar biasa. 

 

6. Baiknya hati dicuci dari dendam (tarkul hiqdi). 

Meninggalkan dan melupakan dendam yang secara otomatis akan membawa seseorang tabah dan sabar menghadapi cobaan dan rasa sakit dari orang lain yang disebut hamlul adza. 

 

Jamaah yang Berbahagia
7. Baiknya hati dicuci dengan tarkul hasad, meninggalkan hasud yang sangat berbahaya. 

Karena hakikatnya hasad itu sebagaimana bahayanya api yang dengan cepat membakar kayu. 

 

Demikian maasyiral muslimin, bahwa Hatim memaknai wudhu secara bathin. Lalu bagaimanakah caranya melaksanakan shalat? Kemudian lanjut Hatim al-Asham: Ketika memulai shalat aku merasa Ka'bah di depanku, surga di kananku, neraka di kiriku, shirathal mustaqim di telapak kakiku, dan Izrail telah menunggu di belakangku yang siap menyabut nyawa. 

 

Inilah praktik qashrul amal atau pendeknya angan-angan sehingga untuk beribadah lebih ditingkatkan. 

 

Jamaah yang Berbahagia 

Demikianlah khutbah Jumat kali ini yang disampaikan melalui kisah dan cerita. Sesungguhnya dalam kisah itu terdapat hikmah yang dapat dijadikan uswah bagi kita. Ya Allah jadikanlah kami semua bagian dari orang-orang yang beruntung yang mampu menjalankan perintah-Mu secara benar dan meninggalkan larangan dengan benar pula, amin.

 

Khutbah Kedua

 

  اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ألِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ، وَأَحُثُّكُمْ عَلَى طَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُرْحًمُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِيْ اْلقُرْآنِ الْكَرِيْمِ: يَاأَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ، وَقاَلَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: اتَّقِ اللَّهِ حَيْثُمَا كُنْتَ وَأَتْبِعْ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ. صَدَقَ اللهُ الْعَظِيْمُ وَصَدَقَ رَسُوْلُهُ النَّبِيُّ الْكَرِيْمُ وَنَحْنُ عَلَى ذلِكَ مِنَ الشَّاهِدِيْنَ وَالشَّاكِرِيْنَ وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ   إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا. اَللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْياَءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيَ الْحَاجَاتِ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّار عِبَادَ اللهِ! إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ، فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ  وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ


 


Editor:

Khutbah Terbaru