Home Metropolis Warta Pendidikan Malang Raya Pemerintahan Madura Parlemen Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Mitra Pustaka

Khutbah Jumat Singkat: Di Balik Perintah Bersama Ulama

Khutbah Jumat Singkat: Di Balik Perintah Bersama Ulama
Kaum muslimin hendaknya bersama para ulama karena sebagai pewaris para nabi. (Foto: NOJ/AIa)
Kaum muslimin hendaknya bersama para ulama karena sebagai pewaris para nabi. (Foto: NOJ/AIa)

Umat Islam diperintahkan untuk bersama dengan ulama. Hal tersebut penting agar dalam perjalanan hidup sesuai dengan yang dilakukan para nabi. Hal yang membedakan ulama dengan lainnya adalah bahwa dalam keseharian senantiasa dilandasi dengan ilmu. Tidak berhenti sampai di situ, juga diliputi dengan mengamalkan pengetahuan yang dimiliki dan menjaga kemurnian dalam beramal.

Orang pilihan seperti itulah yang selayaknya menjadi teman dan rujukan kaum muslimin dalam keseharian. Dengan demikian seluruh gerak dan aktivitas serasa terpandu menuju yang lebih baik.

Dan kesempatan Jumat ini hendaknya dioptimalkan untuk meningkatkan takwallah. Dengan demikian dalam sepekan ada kesempatan untuk terus meningkatkan kualitas Islam dan iman sehingga menjadi muslim ideal.

Untuk keperluan mencetak materi khutbah singkat terbaru berjudul: Di Balik Perintah Bersama Ulama adalah dengan mengklik ikon print berwarna merah di bawah artikel. Semoga khutbah Jumat berkah dan lancar. (Redaksi)

 

Khutbah Pertama


 اَلْحَمْدُ لِلهِ الَّذِيْ مَنْ تَوَكَّلَ عَلَيْهِ بِصِدْقِ نِيَّةٍ كَفَاهُ وَمَنْ تَوَسَّلَ إِلَيْهِ بِاتِّبَاعِ شَرِيْعَتِهِ قَرَّبَهُ وَأَدْنَاهُ وَمَنِ اسْتَنْصَرَهُ عَلَى أَعْدَائِهِ وَحَسَدَتِهِ نَصَرَهُ وَتَوَلاَّهُ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ حَافَظَ دِيْنَهُ وَجَاهَدَ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ. أَمَّا بَعْدُ، فيَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا اللهِ تَعَالَى بِفِعْلِ الطَّاعَاتِ أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ رَحِمَكُمُ اللهُ. اِتَّقُوا اللهَ بِامْتِثَالِ أَوَامِرِهِ وَاجْتِنَابِ نَوَاهِيْهِ وَاتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ. فَاسْأَلُواْ أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ 

 

Hadirin Rahimakumullah
Marilah pada kesempatan istimewa ini kita terus berupaya meningkatkan takwallah. Karena begitu banyak nikmat yang telah Allah SWT berikan kepada kita, baik yang disadari maupun tidak. Tidak ada pilihan lain bagi manusia, khususnya kaum muslimin untuk senantiasa mengoreksi dan menambah rasa takwa dengan menjalankan perintah dan menjauhi larangan Allah SWT.

 

Apalagi diketahui bahwa manusia diciptakan Allah sebagai makhluk paling mulia dibandingkan ciptaan lain. Hal ini terbukti dalam Al-Qur’an:

 

 وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ وَحَمَلْنَاهُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَرَزَقْنَاهُمْ مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلْنَاهُمْ عَلَى كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلًا 

 

Artinya: Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, Kami angkut mereka di daratan dan di lautan. Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan. (QS: Al-Isra’ ayat 70) 

 

Artikel diambil dariBersamalah Para Ulama!

 

Karena itu, para hadirin, mari kita pelihara kemuliaan yang Allah berikan kepada kita dengan takwa kepada-Nya. Hal tersebut sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur'an:


 إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ 

 

Artinya: Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling takwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. (QS: Al-Hujurat ayat 13) 

 

Jamaah yang Berbahagia
Sebagaimana kita tahu bahwa takwa berarti melaksanakan perintah Allah dan menjauhi larangan. Dalam mimbar pada kesempatan yang mulia ini, saya sampaikan ayat:


 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَكُونُوا مَعَ الصَّادِقِينَ 

 

Artinya: Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama shâdiqin. (QS: Al-Taubah ayat 119) 

 

Di sini, ada dua perintah Allah, yaitu perintah bagi orang-orang beriman untuk bertakwa dan bersama shâdiqin. Dalam bertakwa kita mengikuti shâdiqin. Siapa shâdiqin itu? Yaitu orang-orang yang berkhidmah karena memiliki kepercayaan yang tinggi. Hal inilah yang dicontohkan oleh sahabat Abu Bakar yang mendapat julukan ‘ash-shiddiq’ karena ketika Rasulullah Isra dan Mi’raj ia percaya penuh apa yang dikatakan oleh Rasulullah, bahkan mengatakan “lebih dari itu pun saya percaya”. 

 

Tingkat kepercayaan semacam inilah yang membuat Abu Bakar memperoleh gelar mulia tersebut. Lalu apa ciri selanjutnya dari shâdiqin? yaitu punya ilmu. Para ulama dan para ahli menafsiri dengan makna ulama. Dan dalam ayat lain, Allah berfirman:


 إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ 

 

Artinya: Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama. (QS: Al-Fathir ayat 28) 

 

Jamaah Jumat yang Berbahagia

Orang tanpa ilmu bisa sesat. Namun sesungguhnya ilmu saja juga tidak cukup, tetapi orang harus mengamalkannya. Ilmu tidak hanya untuk diperdebatkan, tetapi harus diamalkan. Seperti kita ketahui, akhir-akhir ini banyak orang suka berdebat. Ilmu hanya untuk diperdebatkan, tidak dipakai untuk beramal. Naudhubillahi min dzalik

 

Ada bahaya dan kerusakan dari perdebatan, karena itu kita perlu berhati-hati. Mereka seolah-olah berusaha mencari kebenaran, tetapi sebenarnya telah melenceng dari pencarian kebenaran demi kemenangan ego. Sekali lagi, ilmu harus diamalkan karena itu shâdiqin atau shiddiqin adalah orang yang mengamalkan ilmu. 

 

Selanjutnya shiddiqiin adalah orang yang ikhlas karena dalam mengamalkan ilmu harus dilakukan dengan demikian. Allah SWT memerintahkan kita untuk menyembah dengan ikhlas. Hal ini sebagaimana terdapat dalam firman-Nya:


 وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ 

 

Artinya: Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya. (QS: Al-Bayyinah ayat 5) 

 

Hadirin yang Dimuliakan Allah 
Mari kita ingat pesan yang disampaikan Imam al-Ghazali dalam kitab Ihya Ulumiddin: Semua manusia itu sia-sia, rusak, kecuali orang yang berilmu. Yang berilmu pun sia-sia, kecuali yang mengamalkan ilmunya. Dan yang mengamalkan ilmunya pun sia-sia, kecuali amalnya disertai dengan keikhlasan. 

 

Para hadirin, mari kita selalu bersama para ahli dzikir orang-orang yang berilmu, orang yang beramal, dan orang yang ikhlas agar ketakwaan kita terpelihara. Semoga akhir hayat kita diberikan Allah husnul khatimah. Semoga Allah memelihara kita, memelihara iman kita, memelihara ilmu kita, memelihara amal kita, dan memelihara keikhlasan kita dengan para shiddiqin. 

 

Khutbah Kedua


 اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ اللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ألِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ، وَأَحُثُّكُمْ عَلَى طَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُرْحًمُوْنَ قَالَ اللهُ تَعَالَى فِيْ اْلقُرْآنِ الْكَرِيْمِ: يَاأَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ، وَقاَلَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: اتَّقِ اللَّهِ حَيْثُمَا كُنْتَ وَأَتْبِعْ السَّيِّئَةَ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ. صَدَقَ اللهُ الْعَظِيْمُ وَصَدَقَ رَسُوْلُهُ النَّبِيُّ الْكَرِيْمُ وَنَحْنُ عَلَى ذلِكَ مِنَ الشَّاهِدِيْنَ وَالشَّاكِرِيْنَ وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا. اَللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْياَءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيَ الْحَاجَاتِ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّار عِبَادَ اللهِ! إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ، فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ  وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

 

Terkait

Khutbah Lainnya

terpopuler

rekomendasi

topik

Terkini