• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Kamis, 29 September 2022

Khutbah

Khutbah Jumat Bulan Safar: Ekspresi saat Menerima Nikmat maupun Musibah

Khutbah Jumat Bulan Safar: Ekspresi saat Menerima Nikmat maupun Musibah
Manusia memiliki sikap berbeda saat menerima musibah maupun kenikmatan. (Foto: NOJ/KJe)
Manusia memiliki sikap berbeda saat menerima musibah maupun kenikmatan. (Foto: NOJ/KJe)

Teks khutbah Jumat ini mengingatkan bahwa hidup sarat dengan dinamika. Tak selamanya bergelimang keindahan, kebahagiaan, ceria dan suka cita. Dalam sekejap, realita akan menunjukkan bahwa musibah, tangis, luka, kecewa dan sejenisnya juga mengiringi.

Karenanya, umat Islam harus selalu memiliki prasangka baik kala ditempa aneka masalah dan tidak jumawa manakala mendapatkan nikmat. Semua harus diapresiasi secara seimbang.

Naskah khutbah Jumat ini silakan dibagi dan digandakan agar manfaatnya semakin tersebar. (Redaksi)

 

Khutbah I

 


اِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ


أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُه اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى سيّدنا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن


. يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ


Hadirin yang Dirahmati Allah
Pada kesempatan yang sangat istimewa ini saya mengajak kepada diri sendiri dan jamaah yang dirahmati Allah SWT untuk meningkatkan takwallah. Yakni dengan menjalankan perintah dan menjauhi yang dilarang. Insyallah dengan menjaga takwallah tersebut, kiprah kita di ddunia ini akan senantiasa dalam lindungan dan pertolongan Allah SWT. 


Jamaah yang Berbahagia
Hal yang tidak dapat dipisahkan dalam perjalanan hidup kita adalah menerima nikmat dan pada saat yang  bersamaan juga musibah. Antara hal yang diidamkan dengan yang kita ingin hindari dan jauhi ternyata demikian dekat dalam hidup ini. Oleh sebab itu, tidak ada pilihan lain bagi kita untuk terus waspada dan bersyukur atas segala hal yang diterima. Tak perlu merasa jumawa saat kita berada dalam kesuksesan dan kebahagiaan, demikian pula jangan pernah merasa dalam kubangan masalah saat ditimpa musibah.


Allah berfirman Surat Al-Hadid 22: 


مَاۤ أَصَابَ مِن مُّصِیبَةࣲ فِی ٱلۡأَرۡضِ وَلَا فِیۤ أَنفُسِكُمۡ إِلَّا فِی كِتَـٰبࣲ مِّن قَبۡلِ أَن نَّبۡرَأَهَاۤۚ إِنَّ ذَ ⁠لِكَ عَلَى ٱللَّهِ یَسِیرࣱ


Artinya: Setiap bencana yang menimpa di bumi dan yang menimpa dirimu sendiri, semuanya telah tertulis dalam kitab (Lauh Mahfuzh) sebelum Kami mewujudkannya. Sungguh, yang demikian itu mudah bagi Allah.


Hadirin yang Mulia
Imam Ibnu Qayyum al-Jauzi menyebutkan, orang-orang beriman yang terkena musibah atau bencana mereka tidak lari darinya tidak berburuk sangka dan menghadapinya. Mereka menyadari bahwa kehidupan di dunia ini adalah ujian yang diberikan Allah SWT. Beragam jenis ujian yang ditimpakan kepada dirinya, keluarganya, dan kawan-kawannya. 


Berbicara tentang musibah, sebagian orang beranggapan ketika tertimpa suatu masalah, itu artinya sedang dimurkai oleh Allah. Pandangan ini menjadi hal lumrah saat kita ditimpa problematika hidup, apalagi kalau masalah terus datang dan seolah tiada hentinya menimpa. Dalam kondisi seperti ini hendaknya kita sadar bahwa Allah bermaksud agar manusia mendekatkan diri kepada-Nya.


Banyak cara yang dapat dipilih bagi kita saat ditimpa prombem kehidupan. Yang bisa dilakukan bisa dengan beristigfar, beribadah, dan mengakui kebesaran-Nya. Formula ini sebagaimana telah disebutkan dalam Al-Qur’an yakni Surat Al-Baqarah 155; 


وَلَنَبۡلُوَنَّكُم بِشَیۡءࣲ مِّنَ ٱلۡخَوۡفِ وَٱلۡجُوعِ وَنَقۡصࣲ مِّنَ ٱلۡأَمۡوَالِ وَٱلۡأَنفُسِ وَٱلثَّمَرَا⁠تِۗ وَبَشِّرِ ٱلصَّـٰبِرِینَ


Artinya: Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar.

 

Hadirin yang Dirahmati Allah SWT
Ayat ini adalah pemberitahuan kepada orang-orang beriman bahwa Allah SWT akan menguji manusia dengan perkara-perkara nyata agar menjadi sabar. Oleh karena itu kita harus percaya bahwa apa yang dituliskan pasti terjadi. Dan apa yang tidak ditentukan maka tidak akan terjadi.


Dalam suatu riwayat dikatakan sebagai berikut:  


مَا يَزَالُ البَلاَءُ بِالمُؤْمِنِ وَالمُؤْمِنَةِ فِي نَفْسِهِ وَوَلَدِهِ وَمَالِهِ حَتَّى يَلْقَى اللَّهَ وَمَا عَلَيْهِ خَطِيئَةٌ


Artinya: Seorang mukmin dan mukminah akan terus ditimpa musibah pada dirinya, anaknya,  dan hartanya sampai ia bertemu Allah dalam keadaan tanpa dosa.

 

Jamaah yang Berbahagia
Setiap manusia di dunia ini pasti ditimpa musibah. Hal itu tidak semata musibah, melainkan supaya mengerti bahwa ketetapan Allah adalah pasti adanya. Dan sikap mereka dalam menyingkapinya juga bermacam-macam. Beberapa ekspresi dapat ditunjukkan sesuai kapasitas yang bersangkutan. 


Pertama, ada kalangan yang tingkat lemah. Seseorang tidak bisa menerima musibah yang dialami, serta diiringi rasa kesal dan tidak terima atas musibah yang ada. Kedua, tingkat sabar. Kelompok ini tidak senang dengan musibah, tapi tetap dapat menahan agar tidak melakukan hal-hal yang dibenci oleh Allah saat tertimpa musibah. Ketiga, adalah kalangan yang ridha. Pada tingkatan ini seseorang menerima lapang dada dan penuh kerelaan. Seakan-akan tidak sedang tertimpa musibah apa pun. Sedangkan model orang keempat yakni selalu bersyukur atas apa yang menyenangkan dan tidak.


Begitulah bagaimana manusia menanggapi aneka masalah dan kurnia hyang diterima dalam keseharian. Semua akan kembali kepada kita bagaimana memaknai dan menanggapinya. Namun demikian, sabar dan tabah adalah solusi terbaik dengan  tetap berprasangka baik atau husnuddzan bahwa Allah selalu bersama hamba-Nya. 


وَالۡعَصۡرِ اِنَّ الۡاِنۡسَانَ لَفِىۡ خُسۡرٍۙ ِالَّا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا وَ عَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَتَوَاصَوۡا بِالۡحَقِّ ۙ وَتَوَاصَوۡا بِالصَّبۡر


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

 

Khutbah II

 

   اَلْحَمْدُ للهِ وَكَفَى وَأُصَلِّيْ وَأُسَلِّمُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْمُصْطَفَى وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَهْلِ الْوَفَا


. أَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ أَمَّا بَعْدُ فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ عَظِيْمٍ أَمَرَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَالسَّلَامِ عَلَى نَبِيِّهِ الْكَرِيْمِ فَقَالَ: إِنَّ اللهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا


اَللّٰهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ فِيْ الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ


اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ والْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ اللهم ادْفَعْ عَنَّا الْبَلَاءَ وَالْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالْفَحْشَاءَ وَالْمُنْكَرَ وَالْبَغْيَ وَالسُّيُوْفَ الْمُخْتَلِفَةَ وَالشَّدَائِدَ وَالْمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ مِنْ بَلَدِنَا هَذَا خَاصَّةً وَمِنْ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ


عِبَادَ اللهِ إنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى ويَنْهَى عَنِ الفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ


Khutbah Terbaru