• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Senin, 27 Juni 2022

Keislaman

Cara yang Dilakukan agar Mendapatkan Doa dari Malaikat

Cara yang Dilakukan agar Mendapatkan Doa dari Malaikat
Manuskrip Syaikh Abu Mansur Kuningan Blitar (Foto: NOJ/Istimewa)
Manuskrip Syaikh Abu Mansur Kuningan Blitar (Foto: NOJ/Istimewa)

Doa adalah sebuah harapan kebaikan, dan di dalam kebaikan terkandung jutaan pesan positif bagi umat Islam. Salah satunya adalah membaca shalawat. Sebab shalawat merupakan ekspresi rasa cinta kepada Nabi Muhammad.
 

Banyak sekali dalil yang menunjukkan keutamaan membaca shalawat Nabi. Anjuran untuk bershalawat dapat ditemukan dalam Al-Qur’an dan hadits, tepatnya dalam surat Al-Ahzab ayat 56
 

 إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا 
 

Artinya: Sungguh Allah dan malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi Muhammad SAW. Wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kalian untuk nabi. Ucapkanlah salam penghormatan kepadanya. (Surat Al-Ahzab ayat 56).


Kemudian hadits riwayat Muslim yang kerap disampaikan ketika khutbah Jumat kedua terkait disediakannya pahala berlipat bagi yang membaca shalawat:
 

مَنْ صَلَّى عَلَىَّ وَاحِدَةً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ عَشْرًا 
 

Artinya: Siapa saja yang bershalawat kepadaku sekali, niscaya Allah bershalawat kepadanya sepuluh kali. (HR Muslim).
 

Selain itu, dalam riwayat An-Nasa’i disebutkan bahwa shalawat juga dapat menghapus dosa dan mengangkat derajat pengamalnya: 
 

مَنْ صَلَّى عَلَىَّ صَلاَةً وَاحِدَةً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ عَشْرَ صَلَوَاتٍ وَحُطَّتْ عَنْهُ عَشْرُ خَطِيئَاتٍ وَرُفِعَتْ لَهُ عَشْرُ دَرَجَاتٍ 
 

Artinya: Siapa saja yang membaca shalawat kepadaku sekali, niscaya Allah bershalawat kepadanya sepuluh kali, menghapus sepuluh dosanya, dan mengangkat derajatnya sepuluh tingkatan.
 

Lantas apakah keistimewaan tersebut juga berlaku bila menulis shalawat? Memang ada redaksi hadits yang dari Mu’jam Awsat al-Tabrani yang menjelaskan bahwa menulis shalawat juga mendapatkan keistimewaan, 
 

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «مَنْ صَلَّى عَلَيَّ فِي كِتَابٍ لَمْ تَزَلِ الْمَلَائِكَةُ تَسْتَغْفِرُ لَهُ مَا دَامَ اسْمِي فِي ذَلِكَ الْكِتَابِ
 

Artinya: Siapa pun yang menulis shalawat dalam kitabnya, maka para malaikat akan senantiasa memohonkan ampunan baginya selama namaku berada dalam kitab tersebut.
 

Status hadits menyendiri (tafarrud), sebab hanya melalui jalur Abu Hurairah, tidak memiliki syawahid dan terindikasi dhaif, namun secara pemaknaannya tetap hasan. 
 

Dengan membaca sejumlah redaksi dalil di atas, maka tak heran bila hal ini juga dicontohkan para ulama tatkala menulis sebuah karya kitab; mereka memulai dengan kalimat pujian pada Allah dan shalawat salam pada Rasulullah.
 

Oleh karena itu, menulis shalawat juga membawa kebaikan bagi penulisnya dan akan didoakan oleh para malaikat dengan syarat tulisan shalawat tersebut masih tergurat indah dalam kitab tersebut.


Editor:

Keislaman Terbaru