• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Selasa, 18 Juni 2024

Khutbah

Khutbah Jumat: Shalat sebagai Sarana Penenang Hati dan Jiwa

Khutbah Jumat: Shalat sebagai Sarana Penenang Hati dan Jiwa
Ilustrasi shalat. (Foto: NOJ/ Istimewa)
Ilustrasi shalat. (Foto: NOJ/ Istimewa)

Naskah Khutbah Jumat ini mengajak umat manusia untuk memanfaatkan fungsi shalat sebagai sarana penenang hati dan jiwa. Dengan memaksimalkan manfaat yang demikian besar ini diharapkan kesehatan lahir dan batin dapat terjaga secara baik.

 

Shalat sebagai salah satu pilar utama dalam Islam, memiliki berbagai fungsi dan manfaat yang luas, mencakup aspek spiritual, psikologi, hingga fisik. Shalat juga bisa membantu memperdalam rasa syukur, ketenangan batin, dan keikhlasan dalam menjalani kehidupan sehari-hari.

 

Silakan naskah Khutbah Jumat ini dibagi dan digandakan sebagai sarana saling mengingatkan dalam kebaikan. Demikian pula sebagai media tambahan jariyah yang manfaatnya bisa dirasakan kelak. (Redaksi)

 

Khutbah I

 

  اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَبِهِ نَسْتَعِيْنُ عَلَى أُمُوْرِ الدُّنْيَا وَالدِّيْنِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى أَشْرَفِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَالتَّابِعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلٰهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ اْلمُبِيْن. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَـمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صادِقُ الْوَعْدِ اْلأَمِيْن. أَمَّا بَعْدُ فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ. اِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى : اُتْلُ مَآ اُوْحِيَ اِلَيْكَ مِنَ الْكِتٰبِ وَاَقِمِ الصَّلٰوةَۗ اِنَّ الصَّلٰوةَ تَنْهٰى عَنِ الْفَحْشَاۤءِ وَالْمُنْكَرِۗ وَلَذِكْرُ اللّٰهِ اَكْبَرُۗ وَاللّٰهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ

 

Maasyiral Muslimin rahimakumullah,

Alhamdulillah, segala puji hanya milik Allah, Tuhan yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Shalawat serta salam semoga tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW, utusan Allah yang diutus sebagai rahmat bagi seluruh alam.

 

Pada kesempatan yang penuh berkah ini, marilah kita meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah swt dengan menjalankan segala perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya. Di antara perintah utama bagi manusia di bumi ini adalah beribadah kepadanya. Allah swt berfirman dalam Al-Qur'an surat Adz-Dzariyat Ayat 56:

 

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْاِنْسَ اِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ

 

Artinya: "Tidaklah Aku menciptakan jin dan manusia kecuali untuk beribadah kepada-Ku."

 

Dalam Kamus Bahasa Indonesia kata ibadah memiliki makna perbuatan untuk menyatakan bakti kepada Allah swt yang didasari ketaatan mengerjakan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Di antara ibadah yang identik menunjukkan kebaktian umat Islam pada Allah swt adalah ibadah shalat.

 

Jamaah Jumat yang dimuliakan Allah,

Shalat merupakan rukun Islam yang wajib dikerjakan dan jika ditinggalkan, maka keislaman seseorang patut untuk dipertanyakan. Selain ibadah yang sering disebut sebagai tiang agama, shalat merupakan ibadah yang memiliki banyak fungsi dan manfaat. Bukan hanya dari dimensi spiritual atau ruhani saja, shalat juga memiliki manfaat dari dimensi jasmani dan psikologi.

 

Dalam hiruk-pikuk kehidupan sehari-hari, seringkali kita terjebak dalam rutinitas yang menyita perhatian dan ketenangan batin. Banyak permasalahan yang dihadapi yang terkadang memberikan tekanan berat bagi mental kita. Shalat mampu menjadi media berkomunikasi langsung dengan Sang Pencipta dengan melibatkan hati dan jiwa dalam setiap gerakannya. Dengan menyadari fungsi ini, maka hati dan jiwa kita akan menjadi tenang dan tingkat tawakal kita akan semakin tinggi. Dengan hal ini maka beban yang membuat hati kita galau bisa 'dicurhatkan' pada Yang Kuasa.

 

Dengan tawakal, kita akan semakin yakin bahwa semua masalah dan beban dari Allah dan Dialah Dzat yang Maha Kuasa yang akan menyelesaikan apa yang menjadi beban berat dalam hidup kita. Sikap tawakal pun mampu menjadi indikator kualitas keimanan kita. Allah berfirman:

 

وَعَلَى اللّٰهِ فَتَوَكَّلُوْٓا اِنْ كُنْتُمْ مُّؤْمِنِيْنَ

 

Artinya: "Bertawakallah hanya kepada Allah, jika kamu orang-orang yang beriman." (QS Al-Maidah: 23).

 

Dengan tenangnya jiwa dan hati sebagai buah dari kualitas shalat yang baik, maka kita dapat lebih tenang dalam menghadapi beban masalah dalam kehidupan. Kita akan semakin yakin bahwa Allah senantiasa bersama kita dan tidak akan memberikan beban yang kita tidak sanggup untuk memikulnya. Allah berfirman dalam Al-Quran surat Al Baqarah 286:

 

لَا يُكَلِّفُ اللّٰهُ نَفْسًا اِلَّا وُسْعَهَاۗ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْۗ

 

Artinya: "Allah tidak membebani seseorang, kecuali menurut kesanggupannya. Baginya ada sesuatu (pahala) dari (kebajikan) yang diusahakannya dan terhadapnya ada (pula) sesuatu (siksa) atas (kejahatan) yang diperbuatnya."

 

Jamaah Jumat yang dimuliakan Allah,

Dari hal ini kita bisa memahami bahwa shalat akan memunculkan sikap kepasrahan diri yang bermuara pada tenangnya hati dan jiwa. Hadits Rasulullah dari Abu Umamah pernah meriwayatkan:

 

 إِنَّ أَغْبَطَ أَوْلِيَائِي عِنْدِي لَمُؤْمِنٌ خَفِيفُ الْحَاذِ ذُو حَظٍّ مِنْ الصَّلَاةِ أَحْسَنَ عِبَادَةَ رَبِّهِ وَأَطَاعَهُ فِي السِّرِّ وَكَانَ غَامِضًا فِي النَّاسِ لَا يُشَارُ إِلَيْهِ بِالْأَصَابِعِ وَكَانَ رِزْقُهُ كَفَافًا فَصَبَرَ عَلَى ذَلِكَ

 

Artinya: "Sesungguhnya wali-wali yang terbaik menurutku adalah orang beriman yang ringan kondisinya, memiliki nasib yang baik dari shalat, menyembah Rabbnya dengan baik, menaati-Nya saat sepi, tidak dikenali orang dan tidak ditunjuk [orang-orang] dengan jari [sebab terkenal], rejekinya pas-pasan kemudian ia bersabar atas kondisinya’.” (HR. al-Tirmidzi).

 

Dalam Kitab Tuhfah al-Ahwadzi disebutkan bahwa kata-kata ‘dzu hazzhin minash shalah' dalam hadits tersebut sebagai orang-orang yang menjadikan shalat sebagai aktivitas yang menenangkan dan mengistirahatkan jiwa. Ketika shalat ia merasa diawasi dan menyaksikan kebesaran Allah sehingga shalatnya khusyuk.

 

Di antara upaya untuk menjadikan shalat khusyuk dan mampu mendatangkan ketenangan hati dan jiwa, kita perlu terus melatih diri untuk meningkatkan kualitas shalat. Menurut al-Ghazali, cara yang paling ampuh untuk meraih kekhusyukan shalat adalah menyingkirkan perkara-perkara yang mengganggu perhatian hati. Namun, perkara-perkara yang mengganggu itu tidak mungkin disingkirkan kecuali dengan menyingkirkan sebab-sebabnya, baik sebab yang datang dari luar maupun yang datang dari  dalam diri kita.

 

Oleh karena itu sangat penting bagi kita untuk mempersiapkan diri dengan baik sebelum melaksanakan shalat. Setelah tidak ada lagi hal-hal yang mengganggu pikiran dan perhatian kita, laksanakan shalat dengan fokus pada bacaan-bacaannya serta meresapi maknanya. Maka itu penting bagi kita untuk mengawalinya dengan melafalkan niat shalat untuk menekankan diri agar fokus dalam melaksanakannya.

 

Dalam shalat, banyak doa dan dzikir yang diucapkan dan mampu mendekatkan diri kepada Allah. Firman Allah swt:

 

وَأَقِمِ الصَّلَاةَ لِذِكْرِي 

 

Artinya: "Kerjakanlah shalat untuk mengingat-Ku." (QS Thaha: 14) 

 

Allah juga berfirman:

 

الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَتَطْمَىِٕنُّ قُلُوْبُهُمْ بِذِكْرِ اللّٰهِۗ اَلَا بِذِكْرِ اللّٰهِ تَطْمَىِٕنُّ الْقُلُوْبُۗ

 

Artinya: "(Yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, bahwa hanya dengan mengingat Allah hati akan selalu tenteram." (QS Ar-Ra'd: 28).

 

Setelah selesai shalat, kita juga sebaiknya tidak langsung bergegas pergi. Perlu bagi kita untuk memaksimalkan waktu untuk berdzikir dan berdoa. Doa menjadi bagian penting dalam kehidupan kita sebagai ikhtiar untuk mewujudkan harapan-harapan yang terbaik yang diinginkan. Allah berfirman dalam Al Qur'an surat Al-Baqarah Ayat 186:

 

وَاِذَا سَاَلَكَ عِبَادِيْ عَنِّيْ فَاِنِّيْ قَرِيْبٌۗ اُجِيْبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ اِذَا دَعَانِۙ فَلْيَسْتَجِيْبُوْا لِيْ وَلْيُؤْمِنُوْا بِيْ لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُوْنَ

 

Artinya: "Apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (Nabi Muhammad) tentang Aku, sesungguhnya Aku dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Maka, hendaklah mereka memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku agar mereka selalu berada dalam kebenaran."

 

Maasyiral Muslimin rahimakumullah,

Demikian khutbah Jumat kali ini, semoga mampu menjadikan kita insan-insan yang benar-benar meraih manfaat dari shalat. Semoga kita senantiasa menjadi pribadi-pribadi yang tegar dalam menghadapi berbagai masalah dalam kehidupan dan senantiasa mendapatkan taufik dan hidayah Allah dalam menjalani setiap langkah kehidupan ini. Amin.

 

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْاٰنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الْاٰيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلَاوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

 

Khutbah II

 

   اَلْحَمْدُ لِلّٰهِ الَّذِيْ أَنْعَمَنَا بِنِعْمَةِ الْاِيْمَانِ وَالْاِسْلَامِ. وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ خَيْرِ الْأَنَامِ. وَعَلٰى اٰلِهِ وَأَصْحَابِهِ الْكِرَامِ. أَشْهَدُ اَنْ لَا اِلٰهَ اِلَّا اللهُ الْمَلِكُ الْقُدُّوْسُ السَّلَامُ وَأَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا وَحَبِيْبَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صَاحِبُ الشَّرَفِ وَالْإِحْتِرَامِ   أَمَّا بَعْدُ. فَيَاأَيُّهَا النَّاسُ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللّٰهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. فَقَالَ اللّٰهُ تَعَالَى اِنَّ اللّٰهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يٰأَيُّهَا الَّذِيْنَ أٰمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَ سَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا اَللّٰهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلٰى أٰلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ. كَمَا صَلَّيْتَ عَلٰى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلٰى اٰلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلٰى اٰلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلٰى سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلٰى اٰلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ فْي الْعَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللّٰهُمَّ وَارْضَ عَنِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ. وَعَنْ اَصْحَابِ نَبِيِّكَ اَجْمَعِيْنَ. وَالتَّابِعِبْنَ وَتَابِعِ التَّابِعِيْنَ وَ تَابِعِهِمْ اِلٰى يَوْمِ الدِّيْنِ

 

 اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ. اَللّٰهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا الْغَلَاءَ وَالْوَبَاءَ وَالطَّاعُوْنَ وَالْاَمْرَاضَ وَالْفِتَنَ مَا لَا يَدْفَعُهُ غَيْرُكَ عَنْ بَلَدِنَا هٰذَا اِنْدُوْنِيْسِيَّا خَاصَّةً وَعَنْ سَائِرِ بِلَادِ الْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً.   اللّهُمَّ وَفِّقْنَا لِطَاعَتِكَ وَأَتْمِمْ تَقْصِيْرَنَا وَتَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ. رَبَّنَا اٰتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَ فِي الْاٰخِرَةِ حَسَنَةً وَ قِنَا عَذَابَ النَّارِ وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ . وَالْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبّ الْعَالَمِيْنَ  

 

عِبَادَ اللّٰهِ اِنَّ اللّٰهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْاِحْسَانِ وَاِيْتَاۤئِ ذِى الْقُرْبٰى وَيَنْهٰى عَنِ الْفَحْشَاۤءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللّٰهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ. وَ اشْكُرُوْهُ عَلٰى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ. وَلَذِكْرُ اللّٰهِ اَكْبَرُ

 

*) H Muhammad Faizin, Sekretaris PCNU Pringsewu, Lampung.


Khutbah Terbaru