• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Senin, 5 Desember 2022

Metropolis

Berikut Tiga Hoaks dan Provokasi yang Muncul Pasca-Pembatalan Haji 2021

Berikut Tiga Hoaks dan Provokasi yang Muncul Pasca-Pembatalan Haji 2021
Isitmewa
Isitmewa

Surabaya, NU Online Jatim

Pembatalan pemberangkatan ibadah haji tahun 2021 menuai reaksi beragam dari berbagai kalangan. Bagi yang berfikir jernih untuk mengutamakan keselamatan sudah pasti memaklumi keputusan pemerintah tersebut.

 

Namun, ternyata masih ada-ada saja yang membuat kabar bohong atau hoaks. Bahkan beredar luas di sejumlah platform media sosial. Dilansir dari NU Online, beberapa hoaks pasca-pembatalan haji 2021 tersebut, di antaranya:

 

Izin Penerbangan 11 Negara

Hoaks tersebut di antaranya terkait dengan kuota haji yang hanya diberikan pada 11 negara. Untuk diketahui, sampai dengan pengumuman pembatalan haji oleh pemerintah Indonesia, Arab Saudi belum mengumumkan secara resmi negara mana saja yang mendapatkan kuota haji tahun 2021.

 

Dilansir dari laman Saudi Press Agency (SPA), diizinkannya 11 negara tersebut bukan terkait dengan kuota haji, namun terkait dengan izin masuknya pendatang melalui penerbangan ke Arab Saudi. Perizinan penerbangan yang berlaku mulai 30 Mei 2021 ini diperuntukkan bagi negara yang terlihat baik dari sisi stabilitas dan efektivitas dalam mengontrol pandemi Covid-19.

 

11 negara tersebut yakni Uni Emirat Arab, Jerman, Amerika Serikat, Irlandia, Italia, Protugal, Inggris, Swedia, Swiss, Prancis, dan Jepang. Sebelumnya Arab Saudi juga telah membuka penerbangan Internasional pada 17 Mei 2021 dengan pengecualian dari 20 negara yakni Argentina, Uni Emirat Arab, Jerman, Amerika Serikat, Irlandia, Italia, Pakistan, Brazil, Portugal, Inggris, Turki, Afrika Selatan, Swedia, Swis, Prancis, Lebanon, Mesir, India, dan Indonesia.

 

Hutang pada Arab Saudi

Hoaks selanjutnya adalah terkait batalnya keberangkatan jamaah haji tahun 2021 karena Indonesia memiliki hutang ke Arab Saudi. Hal ini dengan tegas dibantah oleh Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas dengan menyebut bahwa informasi itu 100 persen hoaks.

 

Menag meminta masyarakat untuk tidak mudah percaya dengan kabar hoaks karena pemerintah Indonesia tidak pernah memiliki masalah utang dengan Pemerintah Arab Saudi. Hoaks hutang yang dihembuskan ini terkait utang akomodasi para jamaah haji yang belum dibayarkan.

 

"Indonesia tidak punya utang atau tagihan yang belum dibayar terkait haji. Info soal tagihan yang belum dibayar itu 100 persen hoaks atau berita sampah semata. Tidak usah dipercaya," kata Menag dalam konferensi pers, Kamis (03/06/2021).

 

Dalam informasi hoaks juga menyebutkan bahwa dana haji dipakai untuk penguatan rupiah dan membangun infrastruktur seperti jalan tol. Hoaks ini sebenarnya bukan hanya kali ini saja muncul. Pada musim haji 2020, hoaks ini sudah beredar dan sudah diklarifikasi oleh pihak terkait.

 

Ketua Komisi VIII DPR RI Yandri Susanto mengatakan bahwa para jamaah haji tidak perlu khawatir terhadap dana hajinya. "Dana haji sangat aman, aman, dan aman," ujar Yandri saat hadir pada Koferensi Pers Penjelasan Kebijakan Penyelenggaraan Ibadah Haji 1442 H/2021M, Kamis (3/6) yang disiarkan di Channel Youtube Kemenag RI dan dipusatkan di Auditorium HM Rasjidi Kemenag, Jl MH Thamrin, No 6, Jakarta.

 

Provokasi Tuntut Pemerintah

Selain hoaks, informasi provokatif terkait haji pun dihembuskan dan menjadikan keresahan di tengah masyarakat. Di antaranya dengan menyebutkan bahwa kegagalan jamaah haji Indonesia berangkat ke Tanah Suci karena ketidakmampuan pemerintah melakukan diplomasi dan lobi.

 

Atas hal ini pemerintah patut dituntut. Provokasi ini dibumbui dengan informasi keberhasilan Malaysia menambah kuota jamaah haji sebanyak 10.000 orang saat Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yasin bertemu dengan Mahkota Arab Saudi Mohamed Salman pada Maret 2021 lalu.

 

 

Padahal jelas dalam pernyataan Perdana Menteri Malaysia yang dilansir laman Antara bahwa penambahan kuota tersebut disetujui jika keadaan pandemi Covid-19 sudah hilang dan pulih sepenuhnya. Artinya, Arab Saudi tidak memberikan kuota 10.000 tersebut dalam haji di masa pandemi ini.


Editor:

Metropolis Terbaru