• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Senin, 15 Agustus 2022

Keislaman

Panduan Lengkap Niat Puasa Dzulhijjah, Tarwiyah dan Arafah

Panduan Lengkap Niat Puasa Dzulhijjah, Tarwiyah dan Arafah
Berikut panduan lengkap niat puasa di bulan Dzulhijjah, Tarwiyah dan Arafah. (Foto: NOJ/NU Network)
Berikut panduan lengkap niat puasa di bulan Dzulhijjah, Tarwiyah dan Arafah. (Foto: NOJ/NU Network)

Diberikan kesempatan berada di bulan Dzulhijjah hendaknya dioptimalkan dengan melakukan aneka ibadah yang disarankan. Salah satunya adalah puasa, di samping memperbanyak dzikir, membaca Al-Qur’an, sedekah dan lainnya.


Sedangkan waktu pelaksanaan puasa sunah Dzulhijjah adalah pada tanggal satu sampai sembilan Dzulhijjah. Khusus tanggal delapan dinamakan puasa Tarwiyah dan tanggal sembilan dinamakan puasa Arafah. Untuk durasinya, sama seperti puasa pada umumnya, yaitu dari mulai terbit fajar sampai terbenamnya matahari. Selama durasi tersebut ia mesti mencegah dari hal-hal yang membatalkan puasa sebagaimana puasa-puasa lain.   


Bagi orang yang memiliki utang puasa Ramadhan, diperbolehkan untuk mengqadhanya bersamaan puasa sunah Dzulhijjah. Bahkan, menurut Sayyid Bakri Syatha (w. 1892 M.) dengan mengutip fatwa Al-Barizi menjelaskan, andaikan puasanya hanya niat qadha, maka mendapat pahala keduanya. Misalnya bertepatan hari Arafah seseorang melakukan puasa qadha Ramadhan dengan niat qadhanya saja, secara otomatis juga memperoleh kesunahan puasa Arafah (Sayid Bakri, Hâsyiyah I’ânah at-Thaâlibîn, juz 2, halaman: 224).   


Lafal Niat Puasa Sunah Dzulhijjah 
Sebagaimana puasa pada umumnya, waktu niat puasa Dzulhijjah adalah pada malam hari, yakni sejak terbenamnya matahari sampai terbit fajar. Berikut adalah lafal niatnya:   


1. Niat puasa dari tanggal 1 sampai 7 Dzulhijjah 


   نَوَيْتُ صَوْمَ شَهْرِ ذِيْ الْحِجَّةِ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى   


Nawaitu shauma syahri dzil hijjah sunnatan lillâhi ta‘âlâ.   


Artinya: Saya niat puasa sunnah bulan Dzulhijjah karena Allah ta’âlâ.   


2. Niat pada pada tanggal 8 Dzulhijjah (hari Tarwiyyah) 


نَوَيْتُ صَوْمَ تَرْوِيَةَ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى   


Nawaitu shauma tarwiyata sunnatan lillâhi ta‘âlâ.  


Artinya: Saya niat puasa sunah Tarwiyah karena Allah ta’âlâ.   


3. Niat puasa pada tanggal 9 Dzulhijjah (hari Arafah) 


نَوَيْتُ صَوْمَ عَرَفَةَ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى   


Nawaitu shauma arafata sunnatan lillâhi ta’âlâ.   


Artinya: Saya niat puasa sunah Arafah karena Allah ta’âlâ.  


Hanya saja, karena puasa Dzulhijjah merupakan puasa sunah, maka bagi orang yang lupa niat pada malam hari, boleh niat siang harinya, yakni dari pagi hari sampai sebelum tergelincirnya matahari (waktu zuhur), selagi ia belum melakukan hal-hal yang dapat membatalkan puasa. 


Berikut adalah lafal niat ketika siang hari,   


1. Niat puasa dari tanggal 1 sampai 7 Dzulhijjah:  


   نَوَيْتُ صَوْمَ هٰذَا اليَوْمِ عَنْ أَدَاءِ شَهْرِ ذِيْ الْحِجَّةِ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى   


Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adâ’i syahri dzil hijjah sunnatan lillâhi ta’âlâ.   


Artinya: Saya niat puasa sunnah bulan Dzulhijjah hari ini karena Allah ta’âlâ.   


2. Niat pada pada tanggal 8 Dzulhijjah (hari Tarwiyyah) 


نَوَيْتُ صَوْمَ هٰذَا اليَوْمِ عَنْ أَدَاءِ تَرْوِيَةَ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى   ​​​​​​​


Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adâ’i tarwiyata sunnatan lillâhi ta’âlâ.   


Artinya: Saya niat puasa sunnah Tarwiyah hari ini karena Allah ta’âlâ.   


3. Niat puasa pada tanggal 9 Dzulhijjah (hari Arafah) 


  نَوَيْتُ صَوْمَ هٰذَا اليَوْمِ عَنْ أَدَاءِعَرَفَةَ سُنَّةً لِلّٰهِ تَعَالَى   


Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adâ’i arafata sunnatan lillâhi ta’âlâ.   


Artinya: Saya niat puasa sunnah Arafah hari ini karena Allah ta’âlâ.   

 

Wallâhu a’lam.


Editor:

Keislaman Terbaru