• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Minggu, 3 Maret 2024

Metropolis

Jelang Pemilu, Gus Mus Harap Masyarakat Pilih dengan Akal dan Hati Nurani

Jelang Pemilu, Gus Mus Harap Masyarakat Pilih dengan Akal dan Hati Nurani
Gus Mus. (Foto: NOJ/detik)
Gus Mus. (Foto: NOJ/detik)

Surabaya, NU Online Jatim

Pemilihan Umum (pemilu) 2024 secara serentak di Indonesia akan digelar pada hari Rabu, 14 Februari 2024. Masyarakat akan memilih calon presiden dan calon wakil presiden, serta calon anggota legislatif.


Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Ahmad Mustofa Bisri atau yang populer disapa Gus Mus mengajak masyarakat Indonesia untuk memilih capres-cawapres dan caleg dengan akal dan hati nurani.


"Memilih pemimpin itu harus dengan akal dan nurani," tutur Gus Mus di Leteh, Rembang, Jawa Tengah, Senin (12/2/2023).


Menurutnya, semua calon yang ada mesti dipertimbangkan, karena masing-masing sudah punya rekam jejak yang bisa dipelajari.


"Kalau tidak bisa memilih yang terbaik, pilih yang tidak begitu buruk dari yang buruk-buruk. Kemudian tanya kepada hati nurani, mana pilihan saya?" ucap Gus Mus.


Menurut Pengasuh Pesantren Raudlatut Thalibin, Leteh, Rembang, itu, kalau pemilih memilih dengan melihat rekam jejak dan sesuai hati nurani, maka tidak peduli nanti yang menang siapa.


Tetapi, Gus Mus melanjutkan, kalau pemilih memilihnya dengan emosi, maka nanti sesudah pemilihan, pemilih masih emosi.


Kiai sepuh NU yang juga rajin menulis "Jumat Call" di akun media sosialnya ini juga berpesan agar dalam memilih tidak hanya ikut-ikutan, karena yang diikuti itu jangan-jangan dia juga pengikut. 


"Dan ingat, kalau pilihan seperti pilihan presiden, itu lima tahun sekali. Kalau kamu salah milih,  toh nanti masih ada lima tahun lagi, bisa mikir lagi," katanya seraya terkekeh.

 

"Jangan dianggap seperti pemilihan setelah yaumil qiyamah, anggap enteng aja," imbuhnya.


Dengan memilih dengan cara seperti itu, lanjutnya, maka menang kalah pun dia tidak akan menimbulkan persoalan yang macam-macam.


"Tapi kalau pemilihnya ada rasa gela (kecewa) segala macam, ingatlah bahwa nanti masih ada, lima tahun lagi masih ada pemilihan lagi. Kalau sekarang ndak menang, coba nanti lima tahun lagi, pilih lagi, barangkali menang. Atau nyalon lagi," pungkasnya.


Metropolis Terbaru