• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Kamis, 11 Agustus 2022

Pendidikan

Tim Kedokteran Jiwa Unusa Jelaskan Bahaya Cyberbullying

Tim Kedokteran Jiwa Unusa Jelaskan Bahaya Cyberbullying
Devy Yahya, Tim Dokter Muda Kedokteran Jiwa. (Foto: NOJ/humas)
Devy Yahya, Tim Dokter Muda Kedokteran Jiwa. (Foto: NOJ/humas)

Surabaya, NU Online Jatim

Kemajuan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) serta turunannya berdampak pada perilaku seseorang dalam bersosial dan berkomunikasi. Yang mana resiko terjadinya cyberbullying pada anak dan remaja semakin tinggi.

 

Tim Dokter Muda Kedokteran Jiwa Batch 3 membuat stase beberapa tindakan cyberbullying seperti flamming (amarah) dan harassment (pelecehan). Dengan kondisi ini membuat teman akan mudah marah, sehingga tidak dapat menahan emosi serta kurang bisa mengontrol diri, dan melakukan hal-hal negatif. 

 

Salah satu tim Dokter Muda Kedokteran Jiwa Batch 3, Devy Yahya menjelaskan sifat negatif yang kerap dilakukan remaja untuk melakukan cyberbulliying seperti suka mengejek, suka mengadu domba, mengirim pesan kasar, menyudutkan orang di dunia maya, atau bahkan menulis komentar buruk di sosial media memakai akun anonim.

 

"Perilaku seperti itu kadang tidak disadari melakukan cyberbullying," ungkap Devy, Rabu (02/06/2021).

 

Berdasarkan data Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) tahun 2014, jumlah kasus bullying di Indonesia menduduki peringkat teratas dari total pengaduan yang dilaporkan oleh masyarakat. Dan karena sekarang kita berada di era yang semuanya serba teknologi, berbagai kasus bullying di dunia maya bukanlah fenomena yang tabu, apalagi kasus cyberbullying tidak terpaut hanya anak dan remaja, bahkan orang dewasa juga bisa. 

 

Devy menjelaskan perbedaan bullying dan cyberbullying yang terlihat jelas adalah dilakukan di dunia nyata dan dunia maya. Dimana bullying kebanyakan lebih mementingkan kekuatan fisik, sedangkan cyberbullying tidak, para pelaku dapat bersembunyi di balik layar telepon genggam dan akun anonim.

 

"Berdasarkan hasil survei yang dilakukan para dokter muda pada mahasiswa di Indonesia, dengan menggunakan kuesioner Revised Cyber Bullying Inventory (RCBI) untuk mengukur keterlibatan seseorang dalam cyberbullying, didapatkan hasil bahwasanya kebanyakan dari responden pernah menjadi pelaku sekaligus korban dari cyberbullying," jelas Devy.

 

Hasil survey yang didapati, data terbanyak didapatkan menggosipkan seseorang melalui sosial media ialah perilaku yang paling sering dilakukan. "Sedangkan untuk intensitas waktu bermain internet rata-rata perorang menghabiskan waktu 4 sampai 8 jam per hari," ujar Devy.

 

Dampak negatif yang dirasakan bermacam-macam, jika dialami oleh pada korban bisa saja mengalami depresi, gangguan cemas, prestasi di sekolah menurun, menghindar dari lingkungan sosial, dan yang paling berbahaya adalah adanya upaya korban untuk bunuh diri (Rifauddin, 2016).

 

"Kita tidak pernah tahu mental seseorang seperti apa, maka dari itu pentingnya untuk menjaga etika bermain internet terutama dalam bersosial media," terang Devy.

 

Menurut pandangan para dokter muda komunikasi antara anak dan orang tua dapat menentukan bagaimana perilaku anak di kemudian hari. "Selain itu juga dapat menentukan kualitas tingkat perkembangan emosi seorang anak," pungkas Devy.


Pendidikan Terbaru