• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Minggu, 3 Maret 2024

Khutbah

Khutbah Jumat Bulan Rajab: Saatnya Mengevaluasi Kualitas Shalat

Khutbah Jumat Bulan Rajab: Saatnya Mengevaluasi Kualitas Shalat
Saatnya melakukan evaluasi terhadap kualitas shalat. (Foto: NOJ/ISt)
Saatnya melakukan evaluasi terhadap kualitas shalat. (Foto: NOJ/ISt)

Salah satu nikmat berada di bulan Rajab, umat Islam dapat melakukan renungan sekaligus evaluasi terhadap kewajiban shalat yang diwajibkan dalam sehari semalam. Lewat peristiwa Isra’ Mi’raj, banyak penjelasan yang disampaikan bahwa shalat demikian penting sehingga Nabi Muhammad SAW harus mengadap kepada Allah SWT.

Bahwa shalat menjadi garansi bagi yang mengerjakannya dari perbuatan keji dan mungkar adalah hikmah yang penting untuk direnungkan. Karena tidak jarang, manfaat ini yang belum optimal dilakukan, sehingga banyak hal buruk tetap dilakukan kendati melakukan shalat secara ajeg.

Naskah khutbah Jumat ini penting sebagai renungan dan bahan evaluasi sehingga sudah selayaknya dibagikan kepada siapa saja. Semoga dengan demikian akan menjadi jariyah yang manfaatnya dapat dirasakan saat ini, utamanya kala di akhirat kelak. (Redaksi)

 

Khutbah I

 

  اَلْحَمْدُ للهِ، اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِىْ جَعَلَ الْاِسْلَامَ طَرِيْقًا سَوِيًّا، وَوَعَدَ لِلْمُتَمَسِّكِيْنَ بِهِ وَيَنْهَوْنَ الْفَسَادَ مَكَانًا عَلِيًّا. أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ، شَهَادَةَ مَنْ هُوَ خَيْرٌ مَّقَامًا وَأَحْسَنُ نَدِيًّا. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا حَمْدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْمُتَّصِفُ بِالْمَكَارِمِ كِبَارًا وَصَبِيًّا


اَللَّهُمَّ فَصَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَانَ صَادِقَ الْوَعْدِ وَكَانَ رَسُوْلاً نَبِيًّا، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ الَّذِيْنَ يُحْسِنُوْنَ إِسْلاَمَهُمْ وَلَمْ يَفْعَلُوْا شَيْئًا فَرِيًّا


أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ رَحِمَكُمُ اللهُ، اُوْصِيْنِيْ نَفْسِىْ وَإِيَّاكُمْ بِتَقْوَى اللهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى : بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ، يَا اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ


Jamaah Shalat Jumat Rahimakumullah

Aadalah merupakan nikmat yang tidak terhingga karena siang ini kita dipertemukan di tempat mulia, di hari istimewa, dan bisa melaksanakan salah satu kewajiban yakni shalat Jumat berjamaah. Besar harapan aneka nikmat tersebut termasuk kesehatan dapat terus ditambah oleh Allah SWT sehingga kita senantiasa memiliki semangat dalam menjalankan perintah dan menjauhi yang dilarang.


Itulah di antara pesan yang senantiasa diingatkan para khatib ketika berada di atas mimbar. Yakni mengingatkan dirinya sendiri dan jamaah yang hadir untuk senantiasa merasa diawasi Allah SWT dalam kondisi dan keadaan apapun atau takwa. Percayakah kalau takwallah menjadi bagian dari diri dalam keseharian, masalah di negeri ini akan tuntas. Karenanya, sangat relevan kalau pesan takwallah senantiasa diingatkan saat khatib berada di atas mimbar.


Jamaah yang Berbahagia

Khalifah Rasul yang keempat Sayyidina 'Ali ibn Abi Thalib radliyallahu ‘anh pernah mengatakan: "Saya sungguh tercengang. Tidak pernah saya melihat sesuatu yang serius lagi pasti, tetapi dianggap remeh seperti tidak akan terjadi, yakni maut. Saya juga tidak melihat sesuatu yang akan ditinggalkan lagi kecil, tetapi diperebutkan seperti yang besar dan kekal, yakni dunia."


Ucapan yang nadanya sama dengan kandungan yang berbeda, dapat juga dikaitkan dengan shalat: "Saya sungguh bingung dan tercengang menyangkut uraian shalat. Apakah ia merupakan ulangan yang tidak dibutuhkan lagi, mengingat telah lamanya kewajiban ini dikenal umat; ataukah ia merupakan uraian yang sangat dibutuhkan mengingat banyaknya umat yang enggan shalat atau ingin tapi tak tahu, atau mengerjakan tapi keliru, atau mendirikan dan melaksanakan tapi tak menghayati."


Pada hari Jumat, masjid-masjid dan kantor-kantor di mana-mana penuh, tetapi keadaan jalan pada saat jam-jam shalat tetap macet. Bukankah sebagian besar yang memadatinya adalah kaum Muslim yang wajib shalat, tetapi enggan melakukannya? Di kereta api jarang sekali terlihat orang yang melakukan shalat, tetapi begitu tiba di stasiun, orang berduyun-duyun untuk melakukan shalat. Apakah mereka tidak tahu bahwa shalat di kereta api diperbolehkan dan menjamaknya dalam perjalanan juga sah? Sementara itu, yang melakukan shalat lain pula keadaannya. Sebagian kita memang berdiri untuk shalat tetapi tidak melaksanakan shalat.


Jamaah Shalat Jumat Rahimakumullah 

Kalau memperhatikan perintah shalat dalam Al-Qur'an, maka kita akan menemukan bahwa perintah itu selalu dimulai dengan kata aqimu (kecuali dua ayat, atau bahkan cuma satu ayat). Misalnya dalam ayat-ayat berikut:


 إِنَّنِىٓ أَنَا ٱللَّهُ لَآ إِلَٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَٱعْبُدْنِى وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ لِذِكْرِىٓ


Artinya: Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku. (QS. Taha [20] : 14)


 وَأَقِيمُوا۟ ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتُوا۟ ٱلزَّكَوٰةَ وَأَطِيعُوا۟ ٱلرَّسُولَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ


Artinya: Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat, dan taatlah kepada rasul, supaya kamu diberi rahmat. (QS. An-Nur [24] : 56)


وَأَقِيمُوا۟ ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتُوا۟ ٱلزَّكَوٰةَ وَٱرْكَعُوا۟ مَعَ ٱلرَّٰكِعِينَ


Artinya: Dan dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat dan ruku'lah beserta orang-orang yang ruku'. QS. Al-Baqarah [2] : 43


Kata aqimu biasa diterjemahkan dengan "mendirikan", meskipun sebenarnya terjemahan tersebut tidak tepat. Karena, seperti kata mufasir Al-Qurthubiy dalam tafsirnya, aqimu bukan terambil dari kata qama yang berarti "berdiri" tetapi kata itu berarti "bersinambung dan sempurna". Sehingga perintah tersebut berarti "melaksanakannya dengan baik, khusyuk dan bersinambung sesuai dengan sarat, rukun dan sunahnya."


Jamaah Shalat Jumat Rahimakumullah

Kalau demikian, banyak yang shalat tetapi tidak melaksanakannya. Yang shalat dengan sempurna rukun, syarat dan sunahnya pun tidak sedikit yang tidak menghayati arti dan tujuan shalatnya. Surat Al-Ma‘un ayat 4-7 mengingatkan sebagai berikut:

 

فَوَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ الَّذِينَ هُمْ عَنْ صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ الَّذِينَ هُمْ يُرَاءُونَ وَيَمْنَعُونَ الْمَاعُونَ

Artinya: Celakalah orang yang shalat, tetapi lalai akan (makna) shalat mereka, yakni mereka yang riya' dan menghalangi pemberian bantuan. (QS 107: 4-7).


Mengapa demikian? Shalat berintikan doa, bahkan itulah arti harfiahnya. Doa adalah keinginan yang dimohonkan kepada Allah SWT. Jika Anda berdoa atau bermohon, hal itu harus dibuktikan dalam ucapan dan sikap. Kalau demikian, wajarkah manusia bermuka dua (riya') ketika menghadap Allah? Yang demikian ini tidak menghayati shalatnya lagi lalai dari tujuannya. Yang melaksanakan shalat adalah mereka yang butuh kepada Allah serta mendambakan bantuan-Nya.


Kalau demikian, wajarkah yang butuh menolak membantu sesamanya yang butuh, apalagi jika memiliki kemampuan? Tidakkah ia mengukur dirinya dan kebutuhannya kepada Allah? Tidakkah ia mengetahui bahwa Allah akan membantunya selama ia membantu saudaranya, seperti sabda Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam? Kalau demikian, yang enggan memberi bantuan kepada sesamanya berarti ia lalai akan makna shalat. Setelah ini, masih perlukah kita tercengang, atau kita akui saja bahwa kita butuh uraian tentang shalat, sebagaimana kebutuhan masyarakat kita pada perwujudan makna shalat itu?


Semoga kita senantiasa mendapat petunjuk dan kesadaran tak hanya istiqamah dalam penunaian kewajiban shalat tapi juga penghayatan dan konsekuensi dalam perilaku keseharian dari ibadah mulia tersebut.


 باَرَكَ اللهُ لِيْ وَلكمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيّاكُمْ بِالآياتِ والذِّكْرِ الحَكِيْمِ.  إنّهُ تَعاَلَى جَوّادٌ كَرِيْمٌ مَلِكٌ بَرٌّ رَؤُوْفٌ رَحِيْمٌ

Khutbah II


اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ


اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا


اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ


اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَالدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَاوَاِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ


عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ
 


Khutbah Terbaru