• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Sabtu, 3 Desember 2022

Metropolis

Peduli Masyarakat Pesisir Sidoarjo, Mahasiswa Unusida Lolos Program Nasional

Peduli Masyarakat Pesisir Sidoarjo, Mahasiswa Unusida Lolos Program Nasional
Tim PPK BEM FT Unusida Usai Menjalani Seleksi Tahap Akhir. (Foto:NOJ/Maschan Yusuf)
Tim PPK BEM FT Unusida Usai Menjalani Seleksi Tahap Akhir. (Foto:NOJ/Maschan Yusuf)

Sidoarjo, NU Online Jatim
Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Teknik (FT) Universitas Nahdlatul Ulama Sidoarjo (Unusida) kembali menorehkan prestasi yang membanggakan. Kali ini, tim yang terdiri dari 10 mahasiswa dari Program Studi (Prodi) Teknik Industri, Teknik Lingkungan, dan Teknik Kimia tersebut kembali lolos pendanaan dalam Program Penguatan Kapasitas (PPK) Organisasi Kemahasiswaan (Ormawa) yang digelar oleh Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan (Belmawa), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemdikbud Ristek) tahun 2022.

 

Prestasi tersebut diperoleh setelah mengusung tema 'Desa Maritim' dalam program meningkatkan kualitas hidup masyarakat di daerah pesisir Sidoarjo. Program yang diusung berjudul ‘Pemanfaatan Teknologi Membran Reverse Osmosis (RO) Untuk Pengolahan Air Bersih Sebagai Upaya Meningkatkan Hasil Laut Menjadi Olahan Pangan Di Kampung Nelayan, Desa Kedungpandan, Kecamatan Jabon, Kabupaten Sidoarjo’.

 

Ketua tim, Bagus Irwanto, mengatakan bahwa 6 bulan ke depan, ia dan tim akan melaksanakan program untuk memenuhi kebutuhan air bersih masyarakat di daerah pesisir.

 

“Selama ini masyarakat di desa nelayan tersebut menggunakan air payau/asin yang bersumber dari laut untuk kebutuhan sehari-hari, seperti untuk minum dan mandi. Untuk menjangkau air bersih, masyarakat harus menempuh jarak yang lumayan jauh untuk membeli air PDAM setempat,” ujarnya kepada NU Online Jatim, Senin (20/06/2022).

 

Mahasiswa jurusan Teknik Lingkungan angkatan 2019 tersebut menjelaskan bahwa ia akan memaksimalkan dana yang diperoleh untuk menerapkan sebuah alat yang berfungsi untuk memfilter air payau/asin menjadi air tawar yang layak digunakan untuk keperluan sehari-hari. Alat tersebut akan diterapkan di pusat desa sehingga dapat menjangkau seluruh rumah.

 

Ia dan tim akan melakukan pelatihan dan pendampingan dalam menerapkan teknologi membran reverse osmosis tersebut, sehingga masyarakat desa dapat mengoperasikan secara mandiri nantinya. menjadikan air asin menjadi tawar yang layak konsumsi. Ia juga akan menjalin kerja sama dengan kementerian dan komunitas masyarakat terkait.

 

“Kami akan menghibahkan alat membran yang akan diterapkan di pusat desa sehingga manfaatnya oleh seluruh masyarakat di desa Nelayan. Sehingga kedepan masyarakat tidak lagi bergantung air bersih dari pemerintah, tetapi bisa mengolah air tanah yg ada di daerahnya menjadi air bersih secara mandiri melalui alat yang kita hibahkan,” ungkap Anggota Badan Kemaritiman Nahdlatul Ulama (BKNU) Sidoarjo.

 

Tak hanya itu, bagus menambahkan, bahwa melalui pengolahan air bersih tersebut, timnya juga akan memberikan pelatihan kepada istri-istri nelayan untuk mengolah hasil tangkapan laut menjadi produk olahan pangan, seperti krupuk ikan. 

 

Ia berharap bahwa luaran program ini nanti dapat terbentuk UMKM pengolahan hasil laut di desa nelayan. Dengan begitu, keluarga nelayan dapat memiliki penghasilan tambahan sehingga tidak hanya menjual hasil lautnya secara mentah.

 

“Semoga dengan program ini nantinya dapat mengangkat taraf hidup masyarakat di daerah pesisir Sidoarjo yang selama ini belum terfasilitasi dengan baik. Serta dapat mengundang perhatian pemerintah terhadap masyarakat pesisir,” harapnya.

 

Sementara itu, Dosen Pembimbing, Zahrotul Azizah menyatakan bahwa pihaknya sangat mendukung langkah mahasiswa Fakultas Teknik Unusida yang dapat menerapkan hasil belajarnya dengan melakukan pengabdian di masyarakat.

 

Dosen Teknik Kimia tersebut sangat mengapresiasi inisiatif mahasiswanya dalam memperhatikan permasalahan di masyarakat. Ia juga mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada mitra yang telah memberikan kepercayaan penuh kepada mahasiswa untuk menerapkan hasil penelitiannya.

 

"Saat ini mahasiswa juga harus dapat menerapkan hasil studinya di masyarakat sehingga dapat dirasakan manfaatnya," pungkasnya.


Metropolis Terbaru