• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Senin, 15 Agustus 2022

Pendidikan

Olahraga Berbasis E-Sport, Unusa Hadirkan Menpora Republik Indonesia

Olahraga Berbasis E-Sport, Unusa Hadirkan Menpora Republik Indonesia
Olahraga berbasis E-Sport, Unusa hadirkan Menpora Republik Indonesia. (Foto: NOJ/Humas Unusa)
Olahraga berbasis E-Sport, Unusa hadirkan Menpora Republik Indonesia. (Foto: NOJ/Humas Unusa)

Surabaya, NU Online Jatim
Revolusi Industri 4.0 merupakan sebuah lompatan besar di sektor industri dimana teknologi informasi dan komunikasi dimanfaatkan sepenuhnya guna mencapai efisiensi yang setinggi-tingginya sehingga menghasilkan model bisnis baru berbasis digital.


Hal ini membuat perkembangan baru, khususnya di dunia olahraga. Munculnya Olahraga Berbasis Teknologi Informasi (E-Sport) membuat generasi muda harus mewaspadai tantangan dan peluangnya.


“Perkembangan teknologi telah banyak membawa perubahan bagi kehidupan masyarakat dunia. Demikian juga pada bidang olahraga, Sejak tahun 2008 cabang olahraga berbasis digital atau E-sport telah diakui oleh masyarakat dunia,” ujar Tenaga Ahli Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Republik Indonesia, Gatot S Dewa Broto.


Menurutnya, dimulai dari sebuah ide dan gagasan terinspirasi dari perkembangan industri E- sport di dunia yang berkembang pesat sejak tahun 2000. Kegiatan gaming yang awalnya sekedar hobi, berkembang menjadi sebuah industri yang menjanjikan bagi seluruh stakeholders didalamnya.


"Di Indonesia sendiri sudah terbentuk organisasi yang mengatur segala bentuk Atlit maupun team yang sudah bertanding di kancah Tournament International maupun dalam negeri. Termasuk untuk undang-undangnya," ungkapnya saat menyampaikan materi pada acara Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa) Virtual Expo dan Grand Final E-sport 2022 di Auditorium lantai 9 tower Unusa Kampus B Jemursari Surabaya, Sabtu (02/07/2022).


Gatot menambahkan, seperti yang telah kita ketahui, kegiatan E-sport di Indonesia memang lagi gencar-gencarnya, hanya saja kegiatan E-sport ini belum memiliki payung undang-undang. Karena itu Pengurus Besar Esport Indonesia atau yang disingkat sebagai PBESI memiliki inisiatif untuk membuat regulasi terhadap kegiatan E-sport di Indonesia.


Dengan adanya Peraturan Menteri (Permen) nanti akan memudahkan asosiasi e-sport di Indonesia untuk membentuk ekosistem dan bisa lebih meyakinkan kepada publik bahwa olahraga ini sudah diakui oleh pemerintah,” terangnya.


Dijelaskan, Perundang-undangan ini disahkan pada tanggal 17 Juli 2021 kemarin, semenjak tanggal itu maka semua kegiatan Esport di Indonesia memiliki standar regulasi. Dalam Undang-undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional menyebutkan bahwa induk organisasi dapat membentuk peraturan manajerial dalam mengatur cabang olahraganya," tandasnya.


Sementara Ketua Bidang Atlet, Prestasi, IT, PB E-sport Indonesia, Ricky Setiawan menambahkan, di Indonesia telah terdapat berbagai teknologi yang mendukung kegiatan E-sport fisik dan non fisik.


“Untuk E-sport non fisik, telah tersedia jaringan internet yang cepat dan reliable sehingga koneksi permainan dapat terjadi tanpa gangguan dan permainan yang membutuhkan jalur internet cepat telah dapat digunakan,” tandasnya.


Saat ini, E-sport memang tengah menjadi pembicaraan hangat di Indonesia. Salah satu  alasannya karena jumlah hadiah turnamen E-sport yang semakin fantastis.


“Seperti Fortnite World Cup yang menawarkan total hadiah US$30 juta dan The International yang menawarkan total hadiah US$34 juta. Sejak saat itu perkembangan E-sport telah meluas di berbagai negara termasuk juga di Indonesia," pungkasnya.


Pendidikan Terbaru