• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Sabtu, 10 Desember 2022

Pendidikan

Unusa dan Politeknik di Surabaya Buat Aplikasi Prakarsa Laboratorium

Unusa dan Politeknik di Surabaya Buat Aplikasi Prakarsa Laboratorium
Unusa dan Politeknik di Surabaya buat aplikasi prakarsa laboratorium. (Foto: NOJ/detik.com)
Unusa dan Politeknik di Surabaya buat aplikasi prakarsa laboratorium. (Foto: NOJ/detik.com)

Surabaya, NU Online Jatim
Konsulat jenderal AS di Surabaya bersama Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa) dan Politeknik Elektronika Negeri Surabaya (PENS) kerja sama membuat aplikasi Prakarsa Laboratorium dengan teknologi VR/AR.


Teknologi VR ini nantinya akan diperuntukkan untuk pembelajaran siswa Sekolah Menengah Atas (SMA) di seluruh Indonesia. Aplikasi multi-platform ini memungkinkan siswa sekolah menengah di Indonesia untuk mensimulasikan eksperimen di laboratorium secara langsung menggunakan perangkat Virtual Reality (VR), aplikasi browser web (luring dan daring), Teknologi Augmented Reality (AR).


Tiga platform tersebut dihadirkan untuk memberikan kemudahan akses bagi para pengguna untuk belajar berbagai macam topik Sains, Teknologi, Teknik, Seni dan Matematika (STEAM).


Rektor Unusa, Achmad Jazidie mengatakan, teknologi ini memungkinkan pembelajaran online disajikan secara nyata kepada para siswa. Sebab, di era pandemi dunia pendidikan berubah, yang awalnya offline menjadi online, disini kita dituntut untuk beradaptasi dengan cepat.


"Teknologi ini memungkinkan siswa untuk hadir secara nyata dalam pembelajaran, khususnya pembelajaran yang berhubungan dengan lab," katanya, Senin (19/09/2022)


Ia mencontohkan, misalkan pembelajaran fisika atau elektronik yang bisanya dilakukan di lab, akan beralih secara virtual dengan teknologi VR ini. Nantinya pengukuran gaya atau pelajaran lainnya akan dilakukan secara virtual. Memanfaatkan teknologi ini kegiatan praktek yang dilakukan secara virtual reality seolah nyata.


“Kerja sama ini pihaknya akan berkontribusi menyediakan modul-modul pembelajarannya, sedangkan PENS akan menyiapkan sistem atau teknologi yang digunakan. Kami kerjakan secara bersama-sama, nanti akan digunakan oleh siswa SMA se-Indonesia, di distribusikan secara gratis," terangnya.


Menurutnya, program ini bisa menghapus gap pendidikan yang terjadi di Indonesia. Karena semua sekolah memiliki teknologi dan modul pembelajaran yang sama.


Sementara Wakil Duta Besar A.S. Michael Kleine menjelaskan, platform teknologi dari A.S ini diharapkan bisa membangun generasi penerus wirausahawan yang sukses dan berjiwa sosial di Indonesia.


“Amerika Serikat berkomitmen untuk berinvestasi di masa depan pendidikan dan teknologi Indonesia," ujarnya, Rabu (14/09/2022).


Prakarsa laboratorium di danai lewat dana hibah dari MyAmerica Surabaya (MAS), sebuah pusat informasi yang berlokasi di Konsulat A.S.di Surabaya kepada Yayasan Laniuzen Inovasi Indonesia, yang didirikan oleh M. Ali Fikri, seorang alumni program pertukaran dari Departemen Luar Negeri A.S. pada tahun 2019.


Pendidikan Terbaru