• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Rabu, 17 Agustus 2022

Tapal Kuda

LPPNU Pasuruan Produksi Herbal untuk Hewan Terjangkit PMK

LPPNU Pasuruan Produksi Herbal untuk Hewan Terjangkit PMK
Herbal hitam produksi LPPNU Kabupaten Pasuruan. (Foto: NOJ/ Rahma Salsabila)
Herbal hitam produksi LPPNU Kabupaten Pasuruan. (Foto: NOJ/ Rahma Salsabila)

Pasuruan, NU Online Jatim

Pengurus Cabang (PC) Lembaga Pengembangan Pertanian Nahdlatul Ulama (LPPNU) Kabupaten Pasuruan membuat inovasi ramuan herbal untuk hewan ternak terjangkit Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).


"Berdasarkan riset dan uji yang kami lakukan beberapa waktu lalu, dan tentunya setelah melalui proses trial and error, kami menghasilkan produk herbal putih dan hitam untuk membantu para peternak," jelas Mohammad Zainul Alim selaku Sekretaris LPPNU Kabupaten Pasuruan, Sabtu (18/06/2022).


Menurutnya, pemakaian herbal putih dengan komposisi yang tidak dideskripsikan tersebut berguna sebagai biosecurity  dengan menyemprotkan ke mulut dan kuku sapi/ternak yang sakit.


Sedangkan herbal hitam bermanfaat ssbagai nutrisi dan antibody hewan ternak. Pemakaiannya dicampur dengan jus pisang. "Ini diberikan sebanyak tiga kali sehari," ujarnya.


Zainal memaparkan, produk tersebut telah diedarkan di beberapa kecamatan. Ia bersyukur karena sejumlah peternak mengaku terbantu dengan herbal tersebut.


"Kami bersyukur setelah mendapat pengakuan yang memuaskan dari masyarakat. Kami senang karena bisa membantu para peternak yang tidak bisa tidur memikirkan sapi mereka karena tidak bisa makan, hingga susu yang tidak keluar sama sekali," terangnya.


Ia mengungkapkan, Pasuruan adalah lumbung susu dan telah  menyumbang sebanyak 30 persen populasi Sapi Perah Jawa Timur.


"Maka dari itu, peternak tidak lagi butuh ceramah dan teori, mereka membutuhkan solusi agar keadaan hewan ternak dapat kembali normal, tentunya ekonomi agar bisa berputar lagi," ungkapnya.


Ia berharap, dua produk herbal yang diciptakan oleh PC LPPNU Kabupaten Pasuruan tersebut dapat membantu kesembuhan hewan ternak, utamanya sapi perah.


Editor:

Tapal Kuda Terbaru