Home Metropolis Warta Pendidikan Malang Raya Pemerintahan Madura Parlemen Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Mitra Pustaka

Segera Digelar, Pameran Maha Karya Syaikhona Kholil Bangkalan 

Segera Digelar, Pameran Maha Karya Syaikhona Kholil Bangkalan 
Salah satu kitab karya Syaikhona Kholil Bangkalan yang akan dipamerkan. (Foto: NOJ/Istimewa)
Salah satu kitab karya Syaikhona Kholil Bangkalan yang akan dipamerkan. (Foto: NOJ/Istimewa)

Bangkalan, NU Online Jatim

Lajnah Turost Ilmi Syaikhona Muhammad Kholil Bangkalan akan mengadakan diskusi ilmiah dan pameran berskala nasional. Diskusi ilmiah dan pameran ini secara khusus mengambil tema Jejak Sejarah dan Manuskrip Syaikhona Muhammad Kholil Bangkalan: Eksistensi dan Keberlanjutan untuk Peradaban.

 

“Kegiatan ini akan dilaksanakan di Hotel Ningrat Bangkalan, mulai 7 hingga 8 Juni 2021 dari pagi sampai malam,” kata Utsman Hasan al-Akhyari, Rabu (02/06/2021).

 

Ketua lajnah tersebut mengemukakan bahwa acara akan diisi dan dihadiri beberapa kalangan dari mulai Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia Pusat, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama Jawa Timur, filolog, hingga Bupati Bangkalan. Tidak ketinggalan akademisi perguruan tinggi, Museum Nasional Indonesia, cendekiawan Islam, sejarawan, komunitas pecinta dan pemerhati manuskrip Indonesia.

 

“Akan turut bergabung pegiat manuskrip pesantren di Nusantara,” ungkapnya.

 

Lebih lanjut disampaikan bahwa bentuk kegiatan dilakukan dalam beberapa acara, yaitu pameran jejak sejarah dan peninggalan turots Syaikhona Muhammad Kholil Bangkalan.

 

“Juga ada seminar nasional jejak sejarah dan peninggalan turats Syaikhona Muhammad Kholil Bangkalan dan kontribusinya untuk peradaban di Nusantara,” jelasnya.

 

Berikutnya adalah focus group disscussion dengan kajian mendalam tentang khazanah manuskrip pesantren berkaitan dengan eksistensi dan keberlanjutan untuk peradaban.

 

“Tujuan dari kegiatan ini menumbuhkan minat dan kepedulian pada filologi berbasis turats Islam dan pesantren,” jelas dia.

 

Kemudian membangun kesadaran kolektif atas signifikansi peran peradaban Islam dan pesantren di Indonesia baik skala lokal, regional, nasional atau global. Yang juga ingin diraih adalah menumbuhkan kembali semangat perjuangan para lelulur dalam membumikan dan mendakwahkan Islam di Indonesia.

 

“Juga menyebarluaskan dan meneladani etos dan metode perjuangan para leluhur dalam membumikan Islam di Indonesia,” jelasnya.

 

Untuk seminar, narasumber dan materi adalah KH Miftachul Akhyar, Raís Ám PBNU dan Ketua MUI Pusat, KH Afifuddin Muhajir selaku Rais Syuriáh PBNU, KH Bahaúddin Nursalim, Rais Syuriáh PBNU.

 

Berikutnya Ahmad Ginanjar Sya’ban dari Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia, serta KH M Afifuddin Dimyati selaku Katib PBNU.

 

“Sedangkan kegiatan focus group discussion adalah rencana tindak lanjut penguatan roadmap penelitian turots atau manuskrip pesantren,” terangnya.

 

Selanjutnya diharapkan dapat membangun kesadaran kolektif atas signifikansi peran peradaban Islam dan pesantren di Indonesia baik skala lokal, regional, nasional atau global.

 

“Terutama jejak sejarah dan peninggalan turats Syaikhona Muhammad Kholil Bangkalan dan para ulama lainnya dalam khazanah Islam di Nusantara,” pungkasnya.

Terkait

Madura Lainnya

terpopuler

rekomendasi

topik

Terkini