• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Jumat, 2 Desember 2022

Matraman

Pramuka Harus Jadi Promotor Moderasi Beragama

Pramuka Harus Jadi Promotor Moderasi Beragama
Kiai Zamzami jelaskan materi di acara seminar nasional. (Foto: NOJ/Firdausi)
Kiai Zamzami jelaskan materi di acara seminar nasional. (Foto: NOJ/Firdausi)

Tulungagung, NU Online Jatim

Moderasi beragama sangat penting. Karena keragaman dalam beragama tidak mungkin dihilangkan. Ide dasar moderasi adalah untuk mencari persamaan dan bukan mempertajam perbedaan. 

 

Pernyataan ini disampaikan oleh Kiai Zamzami Sabiq Hamid di acara Seminar Nasional dalam rangka Temu Racana Pramuka Pandega Perguruan Tinggi Islam ke-XIII di aula gedung Arief Mustaqim lantai 6 kampus Universitas Islam Negeri (UIN) Satu Tulungagung, Selasa (28/06/2022).

 

"Cara pandang dalam beragama secara moderat yakni memahami dan mengamalkan ajaran agama dengan tidak ekstrem, baik ekstrem kanan ataupun kiri," ujarnya saat menjelaskan materi. 

 

Disebutkan, ada dua prinsip moderasi beragama yang harus dijunjung tinggi oleh seluruhnya gerakan Pramuka se-Jawa Timur, yaitu adil dan berimbang. 

 

Sedangkan indikator moderasi beragama antara lain, adanya komitmen kebangsaan dan cinta tanah air, toleransi, anti kekerasan, dan akomodatif terhadap kebudayaan lokal. 

 

"Nilai, prinsip dan indikator moderasi beragama selaras dengan nilai-nilai kepramukaan dalam Tri Satya dan Dasa Darma," tegas Wakil Ketua Kwartir Daerah (Kwarda) Jawa Timur Bidang Bela Negara dan Gugus Depan (Gudep) Perguruan Tinggi ini. 

 

Sekretaris Pengurus Cabang (PC) Rabithah Ma'ahid Al-Islamiyah Nahdlatul Ulama (RMINU) Sumenep itu mengatakan bahwa, terdapat nilai moderasi beragama dalam Tri Satya dan Dasa Darma. 

 

"Demi kehormatanku, aku berjanji akan bersungguh-sungguh. 1. Menjalankan kewajibanku kepada Tuhan, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), dan mengamalkan Pancasila. 2. Menolong sesama hidup dan ikut serta membangun masyarakat. 3. Menepati Dasa Darma," ucap Kiai Zamzami. 

 

Kemudian dirinya menjelaskan cara Pramuka menjadi promotor moderasi beragama. "Pertama, membuka ruang dialog. Kedua, internalisasi dalam giat Pramuka. Ketiga, memanfaatkan media sosial. Keempat, jadi bagian dari solusi. Kelima, beri keteladanan," tandasnya. 


Matraman Terbaru