• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Jumat, 19 Agustus 2022

Metropolis

Jokowi ke Ukraina dan Rusia, Yenny Wahid: Visi Perdamaian Dunia

Jokowi ke Ukraina dan Rusia, Yenny Wahid: Visi Perdamaian Dunia
Pertemuan Presiden Jokowi dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy. (Foto: Instagram @jokowi))
Pertemuan Presiden Jokowi dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy. (Foto: Instagram @jokowi))

Sidoarjo, NU Online Jatim
Zannuba Ariffah Chafsoh atau Yenny Wahid menilai langkah Presiden Joko Widodo berkunjung ke Ukraina dan Rusia di tengah konflik kedua negara adalah langkah tepat. Sebab, hal itu sebagai bentuk aplikasi dari visi perdamaian dunia saat ini.


“Globalisasi membuat konflik berdampak pada hampir seluruh masyarakat dunia, yang bisa dirasakan oleh seluruh lapisan masyarakat,” tulisnya di akun Instagramnya @yennywahid, Kamis (30/06/2022).


Menurut putri KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur itu, di antara contoh dampak dari konflik ialah harga minyak goreng yang mengalami kenaikan yang berlipat-lipat. Hal tersebut tentu dapat terjadi karena Ukraina adalah salah satu penghasil minyak goreng terbesar di dunia.


“Ketika pasokan (minyak) terhambat karena perang, (maka) harga menjadi naik,” terang perempuan kelahiran Jombang 47 tahun lalu itu.


Disebutkan, Indonesia sejak awal menegaskan bahwa serangan sepihak Rusia ke Ukraina tidak dapat diterima, karena Ukraina adalah negara berdaulat. Kunjungan Presiden Jokowi yang membawa bantuan kemanusiaan untuk masyarakat Ukraina menegaskan sikap Indonesia, bahwa konflik hanya akan membawa kesengsaraan bagi semua.


“Mari doakan Presiden kita agar misi perdamaian beliau berhasil. Amin,” kata Yenny Wahid.


Sebelumnya, Presiden Jokowi dalam postingan di akun instagramnya menuturkan, bahwa kedatangannya jauh-jauh ke Ukraina dan menemui Presiden Volodymyr Zelenskyy di Istana Maryinsky, tidaklah sekadar berkunjung.


“Kedatangan saya adalah perwujudan kepedulian masyarakat Indonesia terhadap situasi di Ukraina. Spirit perdamaian jangan pernah luntur. Dalam kaitan ini, saya datang menawarkan diri untuk membawa pesan dari Presiden Zelenskyy untuk Presiden Putin (Presiden Rusia) yang akan saya kunjungi pula,” tulisnya.


Bagi Presiden Jokowi, Ukraina begitu penting bagi rantai pasok pangan dunia. Oleh karenanya, penting bagi semua pihak untuk memberikan jaminan keamanan bagi kelancaran ekspor pangan Ukraina.


Presiden Jokowi menyebutkan, tahun ini adalah 30 tahun hubungan diplomatik Indonesia dan Ukraina. Kepada Presiden Zelenskyy dirinya menyampaikan komitmen Indonesia untuk terus memperkuat kerja sama yang lebih baik.


“Pada kesempatan ini saya menyampaikan undangan secara langsung kepada Presiden Zelenskyy untuk berpartisipasi dalam KTT G20 bulan November tahun ini di Bali,” pungkasnya.


Metropolis Terbaru