• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Minggu, 26 Juni 2022

Metropolis

Kader Muda NU di Mojokerto Diminta Implementasikan Aswaja sebagai Manhajul Fikr-Harakah

Kader Muda NU di Mojokerto Diminta Implementasikan Aswaja sebagai Manhajul Fikr-Harakah
Sesi penyampaian materi tentang Aswaja dalam acara PKD PMII Mojokerto. (Foto : NOJ/ Ahmad Rofi'i).
Sesi penyampaian materi tentang Aswaja dalam acara PKD PMII Mojokerto. (Foto : NOJ/ Ahmad Rofi'i).

Mojokerto, NU Online Jatim

Aswaja bagi Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) merupakan manhaj al-fikr dan manhaj al-harakah. Materi tentang ini diberikan kepada calon kader PMII yang sedang mengikuti Pelatihan Kader Dasar (PKD). Atau kaderisasi formal jenjang kedua setelah Masa Penerimaan Anggota Baru (Mapaba) di PMII. Tentu supaya kader-kader muda Nahdlatul Ulama (NU) yang tergabung di PMII lebih memahami tentang aswaja.

 

Sebagaimana hal tersebut, materi Aswaja dipaparkan Fatkhul Qodir saat mengisi PKD Raya yang diselenggarakan Komisariat PMII se Mojokerto di Balai Desa Medali, kecamatan Puri, Mojokerto. Menurut Fatkhul Qodir, Aswaja sebagai ladasan berfikir dan landasan bergerak di PMII masih sangat relevan hingga saat ini.

 

"Saat Mapaba anggota PMII diberikan pemahaman yang cukup mengenai nilai-nilai dasar ke-aswaja-an. Namun berbeda apabila lanjut ke jenjang PKD, Aswaja lebih-lebih sebagai landasan berfikir dan berpijak dalam berorganisasi," ujar Fatkhul Qodir yang merupakan tim Aswaja Center yang digagas Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU Jatim).

 

Dosen Aswaja di Kampus Institut KH Abdul Chalim (IKHAC) Mojokerto ini berpesan, Aswaja sebagai manhaj al-fikr dan manhaj al-harakah harus di implementasikan oleh setiap kader PMII. "Kedua metodologi tersebut harus dipelajari dengan serius dan diimplementasikan sebaik-baiknya dalam kehidupan. Tidak hanya dalam berorganisasi saja," urai Fatkhul Qodir.

 

Acara PKD yang diikuti sekitar 40 peserta ini tetap mematuhi protokol kesehatan dengan penerapan memakai masker, physical distancing, serta sebelum masuk ruangan peserta dicek suhu badan dan harus cuci tangan. Kegiatan ini dilaksanakan sejak tanggal 24 hingga 27 September.

 

Editor : Romza


Editor:

Metropolis Terbaru