• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Selasa, 9 Agustus 2022

Metropolis

Madrasah di Sidoarjo Gelar Workshop Implementasi Kurikulum Merdeka

Madrasah di Sidoarjo Gelar Workshop Implementasi Kurikulum Merdeka
Workshop Implementasi Kurikulum Merdeka oleh MI Ma’arif Ketegan Bilingual Islamic School Tanggulagin, Sidoarjo. (Foto: NOJ/ Boy Ardiansyah)
Workshop Implementasi Kurikulum Merdeka oleh MI Ma’arif Ketegan Bilingual Islamic School Tanggulagin, Sidoarjo. (Foto: NOJ/ Boy Ardiansyah)

Sidoarjo, NU Online Jatim
Madrasah Ibtidaiyah (MI) Ma’arif Ketegan Bilingual Islamic School Tanggulagin, Sidoarjo menggelar Workshop Implementasi Kurikulum Merdeka. Kegiatan tersebut dipusatkan di aula madrasah setempat, Selasa (07/06/2022)


Acara yang diikuti oleh puluhan guru MI Ma’arif Ketegan Bilingual Islamic School Tanggulangin itu mendatangkan pemateri Wakil Ketua Lembaga Pendidikan (LP) Ma’arif  NU Jatim, Amin Hasan.


“MI Ma'arif Ketegan merupakan madrasah dengan berbagai program unggulan yang tidak biasa. Setiap guru dituntut agar mampu mengejawantahkan program-programnya dengan kurikulum pembelajaran yang diusung oleh Kemenag,” kata Umi Salamah selaku Kepala Madrasah MI Ma'arif Ketegan.


Alumni Pondok Modern Darussalam Gontor, Ponorogo itu mengatakan, dengan kurikulum merdeka lembaga sekolah dapat berekspresi dalam melakukan kegiatan belajar mengajar (KBM). Tentu, sepanjang tidak meninggalkan target capaian pembelajaran minimum yang ditetapkan oleh pemerintah.


Pihaknya menambahkan, bahwa kegiatan tersebut dilaksanakan dengan harapan segenap guru MI Ma'arif Ketegan dapat segera mengenali Kurikulum Merdeka secara komprehensif. “Sehingga bisa mengimplementasikannya secara maksimal dalam KBM di madrasah,” ujarnya.


Disebutkan, MI Ma’arif Ketegan pada tahun ajaran 2022-2023 ini juga akan memulai program Cambridge. Dengan ini diharapkan MI Ma'arif Ketegan menjadi sekolah bilingual yang bermutu dan berkualitas di Sidoarjo.


“Mohon doanya, dalam waktu dekat madrasah kami akan mengikuti jejak MIM NU Pucang Sidoarjo untuk menerapkan konsep sekolah internasional berbasis ujian Camridge,” ungkapnya.


Sementara Himmatul Ulya, guru madrasah setempat yang mengikuti workshop tersebut mengaku mendapat pengetahuan yang komprehensif terkait kurikulum merdeka serta penerapannya di madrasah.


“Dengan demikian nantinya dapat menghasilkan output peserta didik yang sesuai dengan motto madrasah, yakni berkarakter, kreatif, adaptif, dan hebat,” terangnya.


Metropolis Terbaru