• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Sabtu, 4 Februari 2023

Pemerintahan

Bupati Bangkalan Bahas Digitalisasi Transaksi Daerah Bersama BI Perwakilan Jatim

Bupati Bangkalan Bahas Digitalisasi Transaksi Daerah Bersama BI Perwakilan Jatim
Bupati Bangkalan RKH Abdul Latif Amin Imron saat menerima kunjungan rombongan BI Perwakilan Jatim, Jumat (09/04/2021). (Foto: NOJ/ Pemkab Bangkalan).
Bupati Bangkalan RKH Abdul Latif Amin Imron saat menerima kunjungan rombongan BI Perwakilan Jatim, Jumat (09/04/2021). (Foto: NOJ/ Pemkab Bangkalan).

Bangkalan, NU Online Jatim

Kepala Bank Indonesia (BI) Perwakilan Jawa Timur (Jatim) Difi Johansyah melakukan kunjungan kerja ke Pendopo Agung Bangkalan, Jum'at (09/04/2021). Kedatangan tim BI Perwakilan Jatim ini diterima Bupati Bangkalan RKH Abdul Latif Amin Imron.

 

Dalam pertemuan ini, BI perwakilan Jatim itu berkoordinasi tentag pembentukan Tim Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Daerah (TP2DD) di Kabupaten Bangkalan.

 

Dilansir dari laman Pemkab Bangkalan, koordinasi tersebut nantinya akan mengarah pada Elektronifikasi Transaksi Pemerintah (ETP). ETP adalah suatu upaya mengubah transaksi pendapatan dan belanja Pemerintah Daerah dari cara tunai menjadi non tunai berbasis digital dengan tujuan untuk mewujudkan tata kelola keuangan yang lebih baik dan meningkatkan potensi penerimaan Pemda melalui pemanfaatan teknologi, inovasi produk dan saluran distribusi.

 

Difi menjelaskan bahwa digitalisasi sistem pembayaran merupakan salah satu bentuk upaya Bank Indonesia dalam mendukung percepatan pemulihan ekonomi nasional. "Dengan adanya digitalisasi ini, masyarakat maupun pelaku usaha akan lebih mudah untuk melakukan pelaporan dan pembayaran pajak secara online," ujarnya.

 

Difi melanjutkan, kedepan digitalisasi juga akan mampu berkontribusi dalam mengoptimalkan Pendapatan Asli Daerah (PAD). "Karena pembayaran pajak daerah, infak daerah dapat terpantau dengan detail," lanjutnya.

 

Sementara itu, menurut Bupati yang akrab disapa Ra Latif itu, setelah membentuk TP2DD pihaknya akan melakukan pemetaan potensi yang bisa dikembangkan dengan transaksi digital.

 

 

"Nanti ketua harian TP2DD itu Pak Sekda, nanti biar dikaji mana yang potensi untuk di digitalisasi, apa pajak rumah makan, infak daerah atau sektor UMKM," ungkapnya.


Editor:

Pemerintahan Terbaru