• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Senin, 4 Maret 2024

Pendidikan

Inovasi Telur Ayam Rendah Kolestrol oleh Dosen Fapet Unisma

Inovasi Telur Ayam Rendah Kolestrol oleh Dosen Fapet Unisma
Dosen Fapet Unisma. (Foto: NOJ/beritajatim.com)
Dosen Fapet Unisma. (Foto: NOJ/beritajatim.com)

Malang, NU Online Jatim

Dosen Fakultas Peternakan (Fapet) Universitas Islam Malang (Unisma) meraih pendanaan program Matching Fund Kedai Reka Kemendikbud Ristek RI tahun 2023. Proposal yang didanai ini untuk inovasi telur ayam rendah kolesterol.


Proposal riset diketuai oleh Ir. Brahmadhita Pratama Mahardhika, S.Pt, M.Si, IPP, bermitra dengan Koperasi Tani Nusantara. Dalam proposalnya ia membahas tentang ‘Design Telur Fungsional Rendah Kolesterol dengan Konsep Zero Waste Farming System untuk Dunia Industri Melalui Implementasi Probiotik Lactobacillus Salivarius’.


Total dana yang diperoleh lebih dari 1,7 miliar rupiah. Dengan rincian, dana Kemdikbud Ristek sebesar 458.668.196, dana dari mitra 1. 252.840.000, dan dari perguruan tinggi sebesar 37.663.000 rupiah.


Brahma sapaan akrabnya mengatakan, mitra koperasi tani nusantara sebagai industri dalam bidang peternakan ayam petelur terkendala pencemaran lingkungan. Hal itu disebabkan timbulnya bau tidak sedap akibat gas amonia dari penumpukan excreta selama pemeliharaan.


“Mitra koperasi tani nusantara juga ingin melakukan pengembangan produk yang berfokus pada kesehatan konsumen. Bahkan sejak tahun 2008 memproduksi telur bebas AGP. Sejak 2017 sudah berkomitmen bebas antibiotik AGP. Mitra kita bercerita, telur ini inovasi sampingan, awalnya kita membuat untuk pertanian agar di sana tidak bau. Ini awalnya hanya menurunkan amonia,” ujarnya yang dilansir dari beritajatim.com.


Produk telur fungsional ini ditargetkan pada masyarakat yang peduli terhadap kesehatan dan masyarakat butuh produk kesehatan khusus. Menurutnya, telur ini cocok untuk masyarakat yang punya masalah kesehatan seperti jantung, aterosklerosis, hipertensi dan lainnya.


“Implementasi probiotik lactobacillus salivarius dalam industri ayam petelur dapat menjawab tantangan nasional terkhusus bidang lingkungan dan kesehatan. Telur ini, selain menghasilkan fungsional rendah kolesterol, juga dapat memperbaiki pencemaran lingkungan akibat gas amonia dari akumulasi excreta (kotoran unggas),” ungkapnya.


Sementara itu, Rektor Unisma, Prof Maskuri menilai bahwa program matching fund menciptakan kolaborasi dari dunia usaha dan industri dengan perguruan tinggi. Melalui platform kedai reka, dukungan matching fund diberikan dengan 8 indikator yang ditetapkan.


“8 indikator tersebut meliputi lulusan perguruan tinggi mendapat pekerjaan layak, mahasiswa mendapat pengalaman luar kampus, ada desain pengalaman di luar kampus, praktisi mengajar, hasil kerja dosen diakui masyarakat dan Internasional, kerja sama dengan mitra kelas dunia, kolaborasi nasional dan Internasional, serta program studi bertaraf Internasional,” tambahnya.


Pendidikan Terbaru