• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Senin, 5 Desember 2022

Metropolis

Dluafa Wafat, NU Krian Sidoarjo Bantu Pemulasaraan dan Ambulans Gratis

Dluafa Wafat, NU Krian Sidoarjo Bantu Pemulasaraan dan Ambulans Gratis
Penanganan jenazah warga setempat oleh Satgas Covid-19 MWCNU Krian Sidoarjo. (Foto: NOJ/LYR).
Penanganan jenazah warga setempat oleh Satgas Covid-19 MWCNU Krian Sidoarjo. (Foto: NOJ/LYR).

Sidoarjo, NU Online Jatim

Efektivitas pengendalian dan pencegahan penyebaran Covid-19 di Kabupaten Sidoarjo tidak lepas dari peran serta masyarakat. Tidak terkecuali peran Satuan Tugas (Satgas) Covid-19 Majelis Wakil Cabang Nahdlatul Ulama (MWCNU) Krian Kabupaten Sidoarjo.

 

Salah satu perannya dengan membantu proses pemulasaraan jenazah, penyediaan peti jenazah dan ambulans gratis bagi seorang dluafa warga Dusun Kasak, Desa Terungkulon, Kecamatan Krian, Sidoarjo, Ahad (08/08/2021).

 

“Kami mengantar jenazah Ibu Sumiyatun ke pemakaman umum di daerah Surabaya sesuai alamat KTP-nya dengan protokol Covid-19,” ujar Ketua Satgas Covid-19 MWCNU Krian H Moch Saichu.

 

Menurut H Saichu, hal itu dilakukan setelah melakukan koordinasi dan sinergi dengan Camat Krian, Pemerintah Desa (Pemdes) Terungkulon, dan warga setempat.

 

“Peran Satgas Covid-19 MWCNU Krian dalam pencegahan dan penanganan Covid-19 telah dilakukan dengan baik,” ujar pria yang juga Ketua Lembaga Amil Zakat, Infaq dan Shadaqah Nahdlatul Ulama (LAZISNU) MWCNU Krian tersebut, Senin (09/08/2021).

 

Di antaranya adalah mengikuti pelatihan pemulasaraan jenazah yang diadakan oleh Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Sidoarjo dan layanan ambulans bagi umat. Tidak hanya itu, hingga saat ini pihaknya terus menyalurkan paket pulih isoman, berupa multi vitamin, masker, buah-buahan dan bahan pokok.

 

“Bahkan sebelumnya kami juga telah melakukan penyemprotan disinfektan ke fasilitas umum dan aset NU seperti masjid, mushala, pesantren dan sekolah. Selanjutnya juga membagikan masker, handsanitizer, dan tempat cuci tangan,” kata H Saichu.

 

Sementara itu, salah satu petugas pemulasaraan jenazah, Miftakhul Jannah mengungkapkan, bahwa kesediaannya untuk membantu warga yang membutuhkan merupakan panggilan jiwa.

 

“Kami merasa terpanggil untuk bisa membantu sesama, sebagai bentuk kepedulian Nahdlatul Ulama kepada umat,” ungkapnya.

 

Hasan, anak almarhumah yang juga tinggal bersama dalam satu kamar kos dengan ibunya itu menceritakan, bahwa ibunya telah sakit beberapa hari dengan gejala demam dan sesak nafas. Belum sempat dibawa ke rumah sakit karena faktor ekonomi.

 

“Terima kasih NU dan bapak/ibu yang telah membantu ibu saya. Mulai pemulasaraan, menyediakan peti, dan ambulans yang mengantar jenazah ke pemakaman di Surabaya,” katanya.

 

Editor: A Habiburrahman


Metropolis Terbaru