• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Jumat, 7 Oktober 2022

Tapal Kuda

Cerita Kiai Abdurrohman Pasuruan, Bilang Tidur sebelum Wafat di Kereta

Cerita Kiai Abdurrohman Pasuruan, Bilang Tidur sebelum Wafat di Kereta
Pengurus NU Kabupaten Pasuruan berziarah di makam Kiai Abdurrohman. (Foto: NOJ/Makhfud Syawaludin)
Pengurus NU Kabupaten Pasuruan berziarah di makam Kiai Abdurrohman. (Foto: NOJ/Makhfud Syawaludin)

Pasuruan, NU Online Jatim

Berjuang untuk NU di masa penjajahan tak semudah sekarang. Bahkan, ketika wafat pun terkadang mesti sembunyi-sembunyi bila di tempat dan kondisi tak nyaman. Seperti yang dialami KH Abdurrohman, Rais Syuriyah NU Pasuruan masa Hadratussyaikh Hasyim Asy’ari masih hidup.

 

KH Saiful Anam Chalim, Sekretaris PCNU Kabupaten Pasuruan, menjelaskan, Kiai Abdurrohman yang dimakamkan di Bugul Kidul, Kota Pasuruan, pernah menjadi Rais Syuriyah PCNU  Pasuruan. "Ini banyak yang belum tahu. Terlebih sekarang sudah ada PCNU Kota dan PCNU Kabupaten Pasuruan,” katanya kepada NU Online Jatim, Jumat (11/02/2022).

 

Sementara itu, KH Achmad Ridlwan Cholil menceritakan, Kiai Abdurrohman pernah diminta oleh Hadratussyaikh KH Hasyim Asy'ari sebagai Kepala Mahkamah Tinggi Islam pada masa penjajahan Jepang.

 

"Saat Beliau meninggal di kereta saat perjalanan pulang ke Pasuruan, Mbah Nyai Khodijah diminta mengatakan tidur. Karena kalau diketahui meninggal, akan diturunkan paksa oleh Pasukan Jepang," cerita Ketua Yayasan 1926 itu.

 

Makam Kiai Abdurrohman satu di antara empat maqbarah yang diziarahi PCNU Kabupaten Pasuruan dalam rangka Harlah ke-99 NU pada Kamis kemarin.

 

Selain makam Kiai Abdurrohman, diziarahi pula kompleks makam Masyayikh Sidogiri, dilanjut ke makam Masyayikh Pondok Pesantren Podokaton di Gondangwetan, kemudian makam Mbah Hamid Pasuruan.


Tapal Kuda Terbaru