• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Minggu, 19 Mei 2024

Madura

NU JATIM AWARD

Menuju NU Award, PCNU Sampang Gelar Simulasi Presentasi

Menuju NU Award, PCNU Sampang Gelar Simulasi Presentasi
Pengurus PCNU Sampang saat membahas persiapan presentasi PWNU Award Jatim, Kamis (19/1/2023) pukul 13.00. (Foto: NOJ/Fahromi Nashihuddin)
Pengurus PCNU Sampang saat membahas persiapan presentasi PWNU Award Jatim, Kamis (19/1/2023) pukul 13.00. (Foto: NOJ/Fahromi Nashihuddin)

Sampang, NU Online Jatim

Menjelang presentasi penetapan nominator NU Award yang akan digelar di UNUSA Tower Surabaya, pada Sabtu-Ahad (21-22/01/2023), Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Sampang menggelar simulasi presentasi di kantor sekretariat setempat, Kamis (19/1/2023) pukul 13.00.

 

Kegiatan tersebut dihadiri oleh Ketua PCNU Sampang, KH Moh Itqan Bushiri beserta jajarannya guna mematangkan persiapan empat nominasi yang diraih pada NU Award, yakni PCNU Sampang, MWCNU Sreseh, Lesbumi PCNU Sampang, Pengurus Ranting (PR) NU Gunung Kesan, Karang Penang.

 

Sekretaris PCNU Sampang Mahrus menyampaikan, persiapan yang dilakukan menjelang presentasi NU Award adalah mengumpulkan data berupa semua bentuk kegiatan dan beragam program unggulan yang telah dilakukan oleh lembaga, banom, dan NU Sampang umumnya.

 

"Hal pertama yang dipersiapkan berkaitan dengan kaderisasi, yakni menilai apa yang telah dilakukan oleh badan pengkaderan dan dampak positif apa yang dirasakan langsung oleh masyarakat Sampang setelah pengkaderan," ucap Mahrus kepada NU Online Jatim.

 

Kemudian, yang kedua adalah penguatan Aswaja, artinya adakah perubahan dan pengaruh langsung yang dirasakan oleh masyarakat setelah proses penanaman ideologi Aswaja kepada masyarakat.

 

"Misalnya seperti apakah paham-paham kanan atau radikalisme di suatu daerah setelah adanya proses kaderisasi dan penanaman ideologi, apakah paham-paham itu akan berkurang. Ini yang kita gali kepada semua lembaga," paparnya.

 

Ketiga dakwah digital, yakni melihat apa yang telah dilakukan oleh lembaga terkait seperti LDNU, LTNNU dan lainnya untuk mengisi ruang-ruang maya dengan konten-konten positif terutama tentang dakwah Ahlussunnah wal Jamaah An-Nahdliyah.

 

"Berikutnya seputar kesehatan dan pendidikan. Ini akan kita eksplor semuanya, kita cari mana yang mempunyai outcome yang bisa dirasakan oleh seluas-luasnya masyarakat Nahdliyin," terangnya.

 

Lebih lanjut, Mahrus berharap semua program yang telah dilakukan PCNU Sampang selama empat tahun ini bisa diterima oleh tim penilai.

 

"Semoga program yang kita laksanakan dapat menjadi efek besar terhadap perubahan masyarakat terkait kemandirian ekonomi maupun penanaman ideologi Aswaja," pungkasnya.


Madura Terbaru