• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Senin, 27 Juni 2022

Matraman

NU Nganjuk Dilantik, Diingatkan Esensi Berkhidmah di NU

NU Nganjuk Dilantik, Diingatkan Esensi Berkhidmah di NU
KH Ali Musthofa Said, Rais PCNU Nganjuk meninatkan esensi berkhidmah dalam pelantikan PCNU Nganjuk. (Foto: NOJ/M Nazar Afandi)
KH Ali Musthofa Said, Rais PCNU Nganjuk meninatkan esensi berkhidmah dalam pelantikan PCNU Nganjuk. (Foto: NOJ/M Nazar Afandi)

Nganjuk, NU Online Jatim

Pengurus Cabang Nahdlatul 'Ulama (PCNU) Kabupaten Nganjuk masa Khidmat 2021-2026 resmi dilantik, Ahad (03/10/2021). Kegiatan tersebut dipusatkan di Pondok Pesantren Mojosari, Ngepeh, Loceret, Nganjuk. Dalam momentum ini, jajaran pengurus diingatkan tentang esensi berkhidmah di NU.

 

Rais PCNU Nganjuk, KH Ali Musthofa Said menyampaikan, bahwa NU merupakan organisasi yang didirikan oleh ulama dan waliyullah. Oleh karenanya, pengurus yang dilantik hendaknya dapat menjalankan amanah sebaik-baiknya.

 

Kiai Ali mengingatkan, ulama dan waliyullah mendirikan NU tidak sembarangan. Maka yang berkhidmah di NU, tentu mendapat keberkahan dari ulama tersebut. “Insyaallah, kita yang berkhidmah di NU sudah akan termasuk orang-orang yang mendapatkan berkah dari para auliya,” ujar Kiai Ali.

 

Bahkan, orang yang berkhidmah di NU, dikatakan Kiai Ali, juga mendapatkan berkah keselamatan, keselamatan dan keistiqamahan ibadah kepada Allah SWT. “Insya’allah, kita akan diberi keberkahan di dunia dan akhirat,”ungkapnya.

 

Khidmah yang dimaksud Kiai Ali, yakni khidmah kepada para ulama dan memperjuangkan agama Islam Ahlussunnah wal Jamaah. Terlebih bisa dilakukan dalam bentuk perjuangan di dalam bidang pendidikan, ekonomi, politik, pemerintahan dan bidang lainnya.

 

Tentu, tantangan zaman saat ini, kesabaran dan istiqomah memang akan diuji. “Untuk itu perjuangan kini bisa dilakukan dengan melalui perjuangan di lembaga-lembaga dan badan otonom NU,” terangnya.

 

Kiai Ali menambahkan, pengurus dilantik diharapkan kuat dan menata niat berkhidmat. “Karena, dalam kitab-kitab fiqih dikatakan, kalau sudah kadun berada di barisan perjuangan, lari dari barisan, itu hukumya dosa besar,” pungkasnya.

 

Untuk diketahui, struktur pengurus dibacakan oleh KH Reza Ahmad Zahid, Wakil Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jatim. Sedang pembaitan dilakukan oleh KH Ali Maschan Moesa.

 

Acara yan digelar dengan menerapkan protokol kesehatan ini dihadiri oleh Plt Bupati Nganjuk Marhaen Djumadi, Sekretaris Daerah (Sekda) Nganjuk Mokhamad Yasin. Kemudian juga turut dihadiri oleh perwakilan pengurus MWC, Lembaga dan Banom NU se-Kabupaten Nganjuk.

 

Penulis: M Nazar Afandi


Matraman Terbaru