• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Jumat, 2 Desember 2022

Metropolis

Dauroh Aswaja NU Jatim Kaji Pentingnya Konsumsi Daging Halal

Dauroh Aswaja NU Jatim Kaji Pentingnya Konsumsi Daging Halal
Dauroh Aswaja NU Jatim. (Foto: NOJ/Salsabilla)
Dauroh Aswaja NU Jatim. (Foto: NOJ/Salsabilla)

Surabaya, NU Online Jatim

Dijelaskan bahwa terdapat kewajiban mengkonsumsi makanan halal dan thoyyib pada surat Al-Baqarah ayat 168 dan ayat 172. Pada surat tersebut dijelaskan bahwa mengkonsumsi makanan halal berarti melaksanakan perintah Allah SWT, menjauhkan diri dari bujukan setan dan ciri muslim yang taat.

 

Hal itu disampaikan Dr Siti Husnul Yusmiati, Dosen Universitas Ma’arif Hasyim Latif Sidoarjo pada acara Dauroh Aswaja, Sabtu (02/07/2022).

 

“Makanan halal ditentukan oleh beberapa faktor, di antaranya keturunan hewan ternak atau mutu genetis, kualitas pengolahan, dan faktor lingkungan,” katanya.

 

Lalu proses penyembelihan juga berpengaruh pada kehalalan dan kualitas hewan tersebut.

 

“Seperti pengaruh terhadap kualitas daging hewan tersebut, kemudian berimbas pada manfaat kemaslahatan dan kesehatan manusia (ihsan adz-dzabh), serta penyembelihan harus memenuhi unsur kesejahteraan hewan agar daging yang dikonsumsi mencakupi aspek aman, sehat, utuh, dan halal,” terangnya.

 

Dirinya juga mengimbau kepada petugas penyembelih hewan agar juga memperhatikan kondisi fisik tenaga dan emosional hewan dengan baik.

 

“Kondisi fisik, tenaga dan emosional hewan yang baik pada saat penyembelihan akan menghasilkan daging yang bermutu tinggi dibandingkan bila hewan itu berada dalam kondisi kehabisan tenaga, tertekan atau stress. Karena hal itu mempengaruhi kualitas daging agar aman dan sehat untuk dikonsumsi,” pungkasnya.

 

Penulis: Salsabilla


Metropolis Terbaru