• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Sabtu, 28 Januari 2023

Keislaman

Panduan Shalat Malam Nisfu Sya’ban

Panduan Shalat Malam Nisfu Sya’ban
Pondok Pesantren Suryalaya Tasikmalaya, Jawa Barat merilis tata cara pelaksanaan shalat sunat nisfu Sya'ban. (Foto: NOJ/MKi)
Pondok Pesantren Suryalaya Tasikmalaya, Jawa Barat merilis tata cara pelaksanaan shalat sunat nisfu Sya'ban. (Foto: NOJ/MKi)

Seperti telah disampaikan di media ini bahwa nisfu Sya’ban atau pertengahan bulan Sya’ban jatuh pada Jumat (18/03/2022). Dan ada sejumlah amalan yang dapat dilakukan saat memasuki malam nisfu Sya’ban tersebut, termasuk shalat sunah. Dengan demikian, pelaksanaan shalat nisfu Sya'ban dimulai dari Kamis malam atau malam Jumat.


Pondok Pesantren Suryalaya Tasikmalaya, Jawa Barat merilis tata cara pelaksanaan shalat sunat nisfu Sya'ban. Dalam selebaran tersebut dituliskan, malam nisfu Sya'ban merupakan waktu ditutupnya buku catatan perjalanan hidup setiap manusia, dan akan dibuka lembaran buku baru untuk tahun yang akan datang. 


Amaliah tersebut menjadi maklumat yang selalu dilakukan oleh ikhwan atau pengikut Tarekat Qadiriyah wan Naqsyabandiyah (TQN) Pondok Pesantren Suryalaya setiap malam nisfu Sya'ban, atau tepatnya tanggal 15 Sya'ban. Maklumat tersebut juga ditanda tangani oleh Mursyid Almaghfurlah Syekh KH Ahmad Shohibul Wafa Tajul Arifin pada 1 Mei 1985 berdasarkan keterangan dari kitab Gunyah li Thalibi Thariqil Haq, jilid 1 halaman: 192 karya Ghautsul A'dzom Syekh Abdul Qadir Al-Jailani, kitab Ihya Ulumuddin jilid 1 halaman: 203 karya Imam al-Ghazali, dan doanya dari kitab Kanzun Najah wa As-Surur: fii Ad'iyati al-Lati Tasyrah as-Shudur karya Abdul Hamid bin Muhammad Ali bin Abdul Qadir Quds dalam fasal Bayan Ma yuthlabu fii Sya'ban al Mu'adzdzom. 

 


Waktu pelaksanaan shalat nisfu Sya'ban adalah dilakukan setelah shalat ba’diyah magrib yang kemudian dilanjutkan setelah isya. Sedangkan panduannya sebagai berikut:


1. Niat
Kalimat yang dibaca saat niat yakni: 


 أصلى سنة نصف شعبان ركعتين للّه تعالى 


2. Banyaknya shalat adalah 100 rakaat (50 kali salam) dan lebih baik dilaksanakan berjamaa

3. Setiap rakaat setelah membaca Al-Fatihah membaca surat Al-Ikhlas sebanyak 10 kali. 

4. Setelah melaksanakan shalat nisfu Sya'ban, Syekh KH Ahmad Shohibul Wafa Tajul Arifin menyarankan dalam maklumat yang ditandatangani pada 20 Maret 2003 agar mengakhiri dengan melaksanakan shalat lidaf'il bala yang dilanjutkan dengan khataman.   

5.  Doa setelah shalat nisfu Sya'ban 


أَللّهُمَّ يَا ذَا الْمَنِّ وَلَا يُمَنُّ عَلَيْهِ، يَا ذَاالْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ، يَا ذَا الطَّوْلِ وَالْإِنْعَامِ، لَآإِلٰهَ إِلَّا أَنْتَ ظَهْرَالَّلاجِـءِيْنَ، وَجَارَالْمُسْتَجِيْرِيْنَ، وَأمَانَ الْخَاءِفِيْنَ. أَللّٰهُمَّ إِنْ كُنْتَ كَتَبْتَنِيْ عِنْدَكَ فِيْ أُمِّ الْكِتَابِ شَقِيًّ  أَوْمَحْرُوْمًا أَوْمَطْرُوْدًا أَوْمُقَتَّرًا عَلَيَّ  فِي الرِّزْقِ فَامْحُ. اللّهُمَّ بِفَضْلِكَ شَقَاوَتِيْ وَحِرْمَانِيْ وَطَرْدِي وَاقْتَارَ رِزْقِيْ وَأَثْبِتْنِيْ عِنْدَكَ فِى أُمِّ الْكِتَابِ سَعِيْدًا مَرْزُوْقًا مُوَفَّقًا لِلْخَيْرَاتِ فَإِنَّكَ قُلْتَ وَقَوْلُكَ الْحَقُّ فِيْ كِتَا بِكَ الْمُنْزَلِ عَلَى لِسَانِ نَبِيِّكَ الْمُرْسَلِ: يَمْحُوْا اللّٰهُ مَا يَشَاءُ وَيُثْبِ
 


Keislaman Terbaru