• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Jumat, 27 Januari 2023

Metropolis

Seminar Pemikiran Islam di Ikhac Hadirkan Guru Besar Universitas Al-Azhar

Seminar Pemikiran Islam di Ikhac Hadirkan Guru Besar Universitas Al-Azhar
Syaikh Abdul Aziz al-Syahawi al-Husaini diapit KH Asep Saifuddin Halim dan KH Afifuddin Muhajir.( Foto: NOJ/Boy Ardiansyah) 
Syaikh Abdul Aziz al-Syahawi al-Husaini diapit KH Asep Saifuddin Halim dan KH Afifuddin Muhajir.( Foto: NOJ/Boy Ardiansyah) 

Mojokerto, NU Online Jatim
Institut Pesantren KH Abdul Chalim (Ikhac) Mojokerto menggelar seminar pemikiran Islam madzhab Syafii  dengan menghadirkan ulama Mesir, Syaikh Abdul Aziz al-Syahawi al-Husaini. Pada kegiatan yang berlangsung Senin (18/07/2022) di masjid kampus setempat itu juga mendatangkan KH Afifuddin Muhajir, Wakil Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) beserta beberapa pemateri lain. 


Pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah, KH Asep Saifuddin Chalim dalam sambutannya menyampaikan kisah kealiman Imam Syafii. Dikisahkan bahwa Imam Syafii sosok yang sangat cerdas sehingga Imam Malik selaku gurunya kagum dan mengakui kealimannya.


“Imam Malik menyaksikan bahwa Imam Syafii ketika mengaji dengannya tidak pernah membawa kitab. Tetapi ketika Imam Malik bertanya kepada Imam Syafii tentang apa yang telah diajarkan, Imam Syafii menjawab dengan detail sama dengan apa yang disampaikan Imam Malik tanpa ada yang terlewatkan,” katanya. 


Dijelaskan bahwa Imam Syafii dapat sedemikian alim karena mendengarkan nasihat  Imam Waqi' bin al-Jarrah yang melarang berbuat maksiat agar memiliki hafalan yang kuat. Melihat kisah Imam Syafii tersebut, Kiai Asep menyimpulkan bahwa ilmu tidak akan diberikan kepada orang yang masih melakukan kemaksiatan. 


“Anak-anakku sekalian, oleh karena itu jauhkan diri kalian dari berbagai bentuk kemaksiatan. Tetapi tidak semata-mata meninggalkan maksiat lantas tidak membawa kitab ketika mengaji. Karena saya yakin kekuatan hafalan Imam Syafii tidak akan bisa dimiliki oleh kalian,” ujarnya.


Sementara Syaikh Abdul Aziz al-Syahawi al-Husaini menjelaskan bahwa imam madzhab empat adalah ahli ijtihad dan ahli ilmu. Disebutkan Imam Malik, Imam Syafii, Imam Hanafi dan Imam Hambali adalah dalam hidayah dan petunjuk Allah.


“Imam madzhab empat itu mengetahui dengan sangat detail ilmu agama dan ilmu dunia. Perbedaan pendapat di antara imam madzhab adalah tidak untuk dipertentangkan, tetapi untuk saling melengkapi,” ujarnya.


Guru Besar  Madzhab Syafii Univeritas Al-Azhar Mesir itu lantas mengisahkan kehidupan Imam Syafi yang sejak kecil diisi dalam ketakwaan. Sejak balita telah dibawa ibunya ke Mekkah. Di Mekkah, Imam Syafii telah balajar dari banyak ulama. 


“Dan pada akhirnya bertemu Imam Malik yang berada di Madinah. Saat bertemu Imam Syafii, Imam Malik memberi nasihat agar senantiasa bertakwa dan menjauhi yang haram. Dengan begitu, Imam Syafii akan menjadi imam di masanya,” jelasnya. 


Editor:

Metropolis Terbaru