• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Kamis, 1 Desember 2022

Nusiana

Hebatnya Kiai Ini, Bisa Merokok di Dalam Laut

Hebatnya Kiai Ini, Bisa Merokok di Dalam Laut
Kebiasaan kiai kalau pagi memang membaca koran di dalam laut. (Foto: NOJ/JU)
Kebiasaan kiai kalau pagi memang membaca koran di dalam laut. (Foto: NOJ/JU)

Hari Jumat adalah waktu paling ditunggu santri. Karena saat itulah orang tua mereka akan sambang, menjenguk sang buah hati di pesantren.

 

Tentunya tidak semata hadirnya ayah, ibu maupun adik, serta kakak dan saudara yang dinantikan. Yang juga penting adalah sangu alias uang jajan selama sebulan. Biasanya, sebelum atau sesudah sambang, menyempatkan untuk sowan atau acabis ke kiai selaku pengasuh maupun guru yang demikian dihormati.

 

Jumat pagi di salah satu pesantren di kawasan Tapal Kuda, tampak wali santri terlihat hilir mudik di halaman pengasuh. Tidak seperti biasanya, suasana terlihat lengang, maklum masih sangat pagi bakda Shubuh. Belum banyak wali santri yang antri, hanya dia sendiri.

 

Namun keinginan untuk berjumpa dengan pengasuh sangat tinggi, kebetulan wali santri dari Jawa Tengah ini memiliki urusan lain yang harus segera diselesaikan. Bila sowan lebih pagi, tentu lebih baik.

 

Karena agak lama menunggu, dia bertanya kepada abdi dalem yang sedang menyapu halaman kediaman kiai.

 

Tamu: Assalamu’alaikum, mas.

Santri: Waalaikum salam, bapak. Ada yang bisa saya bantu?

Tamu: Ini mas, apakah kiai ada di dalem? Saya mau sowan.

Santri: Wah, ini belum waktunya sowan, bapak. Nanti agak siangan.

Tamu: Kalau pagi, kiai ada di mana?

Santri: Jadwal kiai kalau pagi bakda Shubuh seperti sekarang adalah membaca koran di dalam laut.

Tamu: Membaca koran di dalam laut? Apa bisa mas?

Santri: Ya pak. Itu sudah kebiasaan kiai. Beliau memang ada di dalam laut, membaca koran sambil merokok.

Tamu: Oh..... begitu ya?

 

 

Sang tamu dengan sedikit takjub dan penasaran, akhirnya datang ke kamar pengurus pondok.

 

Tamu: Mas, apakah benar kalau pagi seperti sekarang kiai ada di dalam laut sambil membaca koran dan merokok?

Mendengar pertanyaan tersebut, salah seorang pengurus menjelaskan.

“Maksudnya, kiai sekarang ada rumah atau ndalem selatan. Kebiasan beliau saat pagi memang begitu, membaca koran dan ngopi ditemani rokok sambil membaca koran,” jelasnya.

“Tapi di dalam laut?” sergahnya.

 

Pengurus akhirnya meluruskan: Tadi abdi dalem mau bilang bahwa kiai ada di ndalem selatan. Hanya saja itu bahasa Madura yang diindonesiakan.

 

“Maksudnya?”

“Dalam laut itu maknanya, ndalem selatan. Karena arah selatan kalau dalam bahasa Madura adalah Laok, bukan di dalam laut. Dia saja yang salah membahasakan,” ungkapnya.

Akhirnya sang tamu paham bahwa dalam adalah ndalem, laut adalah laok atau selatan. Dalam laut adalah ndalem selatan. Fahimtum?


Editor:

Nusiana Terbaru