• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Kamis, 6 Oktober 2022

Keislaman

Ciri Orang Pelit Menurut Rasulullah

Ciri Orang Pelit Menurut Rasulullah
Kaligrafi bacaan shalawat kepada Nabi Muhammad dan keluarganya (Foto:NOJ/sanadmedia)
Kaligrafi bacaan shalawat kepada Nabi Muhammad dan keluarganya (Foto:NOJ/sanadmedia)

Orang yang sangat pelit menurut Rasulullah bukan orang yang mengekang hartanya dan bukan pula orang yang sulit dimintai bantuan. Tetapi, orang yang ketika Nama Nabi Muhammad terdengar di sisinya, ia enggan menimpalinya dengan bershalawat kepadanya sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ali bin Abi Thalib dari Rasulullah SAW:


عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْبَخِيلُ الَّذِي مَنْ ذُكِرْتُ عِنْدَهُ فَلَمْ يُصَلِّ عَلَيَّ


Artinya: Diriwayatkan dari Ali bin Abi Thalib, ia berkata, Rasulullah bersabda, Orang yang sangat pelit adalah orang yang ketika namaku disebut di sampingnya, ia tidak membaca shalawat kepadaku. (H.R. At-Tirmidzi:3469).

 


Hadits ini menjelaskan bahwa membaca shalawat kepada Nabi Muhammad saat mendengarkan namanya adalah sesuatu yang ringan dan mudah dilakukan. Seseorang tidak perlu mengeluarkan harta dan repot ketika membaca shalawat. Terlebih, Nabi sendiri juga telah bersabda, bahwa orang yang mau bershalawat kepadanya satu kali, maka Allah akan mengucurkan rahmat kepadanya sepuluh kali, menghapus darinya sepuluh kesalahan dan mengangkat baginya sepuluh derajat.


Sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam Nasa’i:


مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلَاةً وَاحِدَةً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ عَشْرَ صَلَوَاتٍ، وَحُطَّتْ عَنْهُ عَشْرُ خَطِيئَاتٍ، وَرُفِعَتْ لَهُ عَشْرُ دَرَجَاتٍ


Artinya: Barangsiapa yang bershalawat kepadaku satu kali, maka Allah akan bershalawat (mencurahkan rahmat) kepadanya sepuluh kali, menghapuskan darinya sepuluh kesalahan, dan diangkat baginya sepuluh derajat. (HR. An-Nasa’i)


Dalam hadits lain dijelaskan dari Abdullah bin Amru bin Ash, bahwa ia pernah mendengar Nabi Muhammad bersabda:


عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ أَنَّهُ سَمِعَ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- يَقُولُ  إِذَا سَمِعْتُمُ الْمُؤَذِّنَ فَقُولُوا مِثْلَ مَا يَقُولُ ثُمَّ صَلُّوا عَلَىَّ فَإِنَّهُ مَنْ صَلَّى عَلَىَّ صَلاَةً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ بِهَا عَشْرًا ثُمَّ سَلُوا اللَّهَ لِىَ الْوَسِيلَةَ فَإِنَّهَا مَنْزِلَةٌ فِى الْجَنَّةِ لاَ تَنْبَغِى إِلاَّ لِعَبْدٍ مِنْ عِبَادِ اللَّهِ وَأَرْجُو أَنْ أَكُونَ أَنَا هُوَ فَمَنْ سَأَلَ لِىَ الْوَسِيلَةَ حَلَّتْ لَهُ الشَّفَاعَةُ . رواه مسلم


Artinya: Dari Abdillah bin Amr bin ‘As, ia mendengar Nabi Muhammad bersabda, jika kalian mendengarkan seorang muadzin (adzan), maka ucapkanlah seperti apa yang ia ucapkan, kemudian bershalawatlah kepadaku, karena sungguh siapa yang membaca shalawat untukku satu kali shalawat, maka Allah akan bershalawat untuknya (merahmatinya) sepuluh kali. Kemudian, mintalah kalian kepada Allah untukku sebuah wasilah (perantara), karena wasilah adalah sebuah tempat di surga yang tidak diperkenankan (menempatinya) kecuali untuk hamba khusus. Dan aku berharap aku yang mendapatkannya. Maka siapa yang memintakan wasilah untukku, ia halal mendapatkan syafaat. (HR. Muslim).

 


Dari Abdullah bin Amr radhiyallahu anhuma, Nabi Muhammad SAW bersabda


عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ خَطَبَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ إِيَّاكُمْ وَالشُّحَّ فَإِنَّمَا هَلَكَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ بِالشُّحِّ أَمَرَهُمْ بِالْبُخْلِ فَبَخِلُوا وَأَمَرَهُمْ بِالْقَطِيعَةِ فَقَطَعُوا وَأَمَرَهُمْ بِالْفُجُورِ فَفَجَرُوا


Artinya: Jauhilah sifat pelit, karena sesungguhnya yang membinasakan orang sebelum kalian adalah sifat pelit. Mereka diperintahkan untuk bersifat bakhil (pelit) maka merekapun bersifat bakhil, mereka diperintahkan untuk memutuskan hubungan kekerabatan maka merekapun memutuskan hubungan kekerabatan, dan mereka diperintahkan untuk berbuat dosa maka mereka berbuat dosa. (HR Abu Dawud) 


Dengan demikian, agar kita tidak termasuk menjadi umat muslim yang sangat pelit menurut Rasulullah, maka bacalah shalawat setiap nama beliau disebutkan. Terlebih kita tidak menunggu nama beliau disebutkan, tetapi dengan sadar diri kita membacakan shalawat kepadanya setiap saat. 


Keislaman Terbaru