• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Kamis, 30 Juni 2022

Rehat

Sepenggal Kisah Nabi Muhammad dan Yatim ketika Idul Fitri

Sepenggal Kisah Nabi Muhammad dan Yatim ketika Idul Fitri
Saat Idul Fitri jangan sampai ada kalangan yang bersedih, apalagi yatim. (Foto: NOJ/LKw)
Saat Idul Fitri jangan sampai ada kalangan yang bersedih, apalagi yatim. (Foto: NOJ/LKw)

Hari raya Idul Fitri identik dengan suka cita, gembira dan wajah ceria. Hal tersebut karena banyak hal yang mendukungnya. Bahwa umat Islam bersyukur karena diberikan kekuatan untuk melaksanakan puasa sebulan penuh dengan beragam ibadah.


Mungkin sebagian warga Nahdlatul Ulama atau Nahdliyin dan umat Islam bertanya-tanya, bagaimana suasana Idul Fitri saat zaman Nabi Muhammad SAW?

 

Syekh Utsman bin Hasan bin Ahmad as-Syakir al-Khuwairy (salah satu ulama abad ke-13) dalam kitab Durratun Nashihin (halaman: 278) menjelaskan salah satu hadits riwayat Anas bin Malik yang mengisahkan sosok anak yatim yang bersedih di hari raya Idul Fitri. Kemudian, karena iba, Rasulullah SAW pun mengasuhnya.


Dikisahkan, suatu ketika Rasulullah saw berangkat untuk melaksanakan shalat Id. Di perjalanan, melihat begitu banyak anak bermain dengan cerianya. Tapi, Rasulullah terkejut begitu di hadapannya ada seorang anak kecil seorang diri dengan pakaian kumal sembari menangis. Merasa iba, Rasulullah pun bertanya: Wahai anak kecil, apa yang membuatmu menangis. Kenapa tidak ikut bermain bersama teman-temanmu? Kebetulan anak kecil itu tidak tahu, bahwa yang di hadapannya adalah Sang Rasul.


Anak itu menjawab: Wahai laki-laki di hadapanku, ayahku telah meninggal saat mengikuti suatu peperangan bersama Rasulullah. Setelah itu, ibuku menikah lagi dan memakan semua harta-hartaku. Lalu bapak tiriku mengusirku dari rumahSejak itu, aku pun tidak lagi memiliki makanan, minuman, pakaian dan rumah. Ketika telah sampai hari ini (Idul Fitri), aku melihat begitu banyak anak-anak berbahagia dengan ayah-ayah mereka. Aku pun sedih dan menangis. 


Setelah mendengar penjelasan anak yatim tadi, Rasulullah merasa begitu iba dan bermaksud untuk merawatnya. Wahai anak kecil, bersediakah jika aku menjadi bapakmu, ‘Aisyah menjadi ibumu, Ali menjadi pamanmu, Hasan dan Husein menjadi kedua saudara laki-lakimu, dan Fatimah menjadi saudara perempuanmu? tawar Rasulullah. Anak itu pun tahu, bahwa laki-laki yang di hadapannya itu adalah Rasulullah. Bagaimana mungkin aku tidak senang wahai Rasulullah, jawab sang anak dengan penuh gembira. Nabi pun membawanya pulang ke rumahnya. Memberinya pakaian yang indah, memberi makan sampai kenyang, menghiasinya dan memberinya minyak wangi yang harum.


Sekarang, anak yatim itu bisa bermain dengan penuh tawa bahagia bersama teman-teman seusianya. Melihat itu, anak-anak yang lain melihatnya penasaran. Bukannya engkau yang dulu menangis, mengapa sekarang terlihat begitu bahagia? Tanya mereka penasaran. Anak yatim itu menjawab: Memang, dulu aku kelaparan, tapi sekarang aku kenyang. Dulu pakaianku buruk, kini sudah tidak lagi. Dulu aku seorang yatim, tapi kini Rasulullah adalah ayahku, ‘Aisyah ibuku, Hasan dan Husein saudara laki-lakiku, Ali pamanku, dan Fatimah saudara perempuanku. Bagaimana mungkin aku tidak bahagia? Anak-anak yang mendengar pengakuan itu merasa iri. Andai saja bapak kami syahid saat peperangan, pasti sudah seperti engkau. Setelah Rasulullah wafat, anak itu kembali terlunta sebagai yatim. Kemudian diasuh oleh Abu Bakar RA.


Kisah Rasulullah SAW dan anak yatim di atas memiliki beberapa pelajaran penting yang perlu kita teladani. Di antaranya adalah sebagai berikut:


1. Momen Idul Fitri merupakan momen berbahagia. Tapi jangan sampai terlalu larut dalam kebahagiaan diri sendiri sampai melupakan nasib orang lain. Dari kisah itu dapat merasakan sendiri bagaimana Rasulullah begitu iba melihat kondisi sebatang kara yatim yang tengah bersedih, di saat anak-anak usia seusianya bersuka cita. Melihat kepiluan itu, tanpa pikir panjang, Rasulullah merawatnya dengan penuh kasih sayang. Setelah itu, yatim itu hidup dengan penuh bahagia.


2. Pentingnya rasa tanggung jawab. Sebagai Nabi sekaligus kepala negara, Rasulullah memiliki rasa tanggung jawab penuh terhadap rakyatnya. Ketika melihat ada sebatang kara yatim yang ayahnya meninggal karena peperangan, dengan sifat kepemimpinannya, Rasulullah merasa bertanggung jawab dan tanpa pikir panjang mengadopsinya.


3. Anjuran mengasihi yatim. Apa yang dicontohkan Rasulullah di atas merupakan dorongan bagi umatnya untuk selalu menyantuni dan mengasihi yatim. Ada banyak sekali hadits yang menjelaskan anjuran dan keutamaan menyantuni yatim. Dalam satu hadits, Nabi bersabda: 


أَنَا وَكَافِلُ الْيَتِيمِ فِي الْجَنَّةِ هَكَذَا، وَأَشَارَ بِالسَّبَّابَةِ وَالْوُسْطَى وَفَرَّجَ بَيْنَهُمَا شَيْئًا


Artinya: Aku dan orang yang mengurus (menanggung) anak yatim (kedudukannya) di dalam surga seperti ini. Nabi mengisyaratkan dengan (kedua jarinya yaitu) telunjuk dan jari tengah serta agak merenggangkan keduanya. (HR. Imam Al-Bukhari).


Hadits di atas menunjukkan betapa besar keutamaan yang diperoleh orang yang mau mengurus yatim. Sampai-sampai, saking begitu dekatnya, diibaratkan seperti dua jari (jari telunjuk dan jari tengah) yang begitu dekat. Pengibaratan ‘seperti kedua jari yang berdampingan’ ini menunjukkan balasan mulia bagi orang yang mengurusi yatim, yaitu cepat masuk surga dan kedudukan tertinggi di dalamnya.


Ibnu Batthal menjelaskan, bahwa berdasarkan hadits ini, orang yang mengurus yatim akan mendapatkan kedudukan tertinggi di akhirat, yaitu bersama Rasulullah SAW (Lihat: Fathul Bari, juz 13, halaman: 43)

  

Mari, jadikan momen Idul Fitri yang penuh bahagia ini, juga sebagai momen berbagi kebahagiaan terhadap sesama. Momen Idul Fitri merupakan momen berbahagia dan istimewa. Tapi akan lebih istimewa lagi jika kebahagiaan itu juga dirasakan oleh orang lain.


Rehat Terbaru