• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Minggu, 29 Januari 2023

Keislaman

Berikut Bacaan Niat Puasa Arafah

Berikut Bacaan Niat Puasa Arafah
Niat puasa Arafah bisa dilafalkan malam atau saat hari pelaksanaan. (Foto: NOJ/FGh)
Niat puasa Arafah bisa dilafalkan malam atau saat hari pelaksanaan. (Foto: NOJ/FGh)

Sejak Ahad (11/07/2021), kaum muslimin sudah memasuki bulan Dzulhijjah 1442 H. Ada beberapa ibadah yang disarankan saat memasuki bulan istimewa ini, salah satunya adalah puasa. Kondisi ini semakin mendukung di tengah Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM Darurat sejak Sabtu hingga Selasa (03-20/07/2021).

 

Kalangan yang ingin berpuasa Arafah 09 Dzulhijjah dan bertepatan dengan Senin (19/07/2021) dianjurkan untuk melafalkan niat puasa sunah Arafah di malam harinya.

 

Berikut ini lafal niat puasa Arafah:

 

   نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ يَوْمِ عَرَفَةَ لِلهِ تَعَالَى  

 

Nawaitu shauma ghadin ‘an adâ’i sunnati Arafah lillâhi ta‘âlâ.  

 

Artinya: Aku berniat puasa sunnah Arafah esok hari karena Allah SWT.  

 

 

Orang yang ingin berpuasa sunah Arafah di siang hari, tetapi tidak sempat melafalkan niat dan berniat puasa di malam harinya boleh menyusul pelafalan niat dan memasang niat sunah puasa Arafah seketika itu juga. Kewajiban niat di malam hari hanya berlaku untuk puasa wajib. Untuk puasa sunah, niat boleh dilakukan di siang hari sejauh yang bersangkutan belum makan, minum, dan hal-hal lain yang membatalkan puasa sejak Subuh hingga gelincir matahari atau Dluhur.  

 

Berikut ini lafal niat puasa sunah Arafah di siang hari:

 

   نَوَيْتُ صَوْمَ هَذَا اليَوْمِ عَنْ أَدَاءِ سُنَّةِ عَرَفَةَ لِلهِ تَعَالَى  

 

Nawaitu shauma hâdzal yaumi ‘an adâ’i sunnati Arafah lillâhi ta‘âlâ.  

 

Artinya: Aku berniat puasa sunnah Arafah hari ini karena Allah SWT.

 

 

Dalam suasana normal, pada 09 Dzulhijjah jamaah haji sedang melaksanakan wuquf di Arafah. Namun lantaran selama dua tahun terakhir ibadah haji ditiadakan, maka hal tersebut tidak terjadi.

 

Puasa Arafah 9 Dzulhijjah memiliki keutamaan begitu besar. Oleh karenanya para ulama memasukkannya ke dalam puasa sunah yang sangat dianjurkan (muakkad). Rasulullah SAW bersabda dalam riwayat Muslim:

 

 صوم يوم عرفة يكفر سنتين ماضية ومستقبلة وصوم يوم عاشوراء يكفر سنة ماضية  

 

Artinya: Puasa hari Arafah dapat menghapus dosa dua tahun yang telah lalu dan akan datang, dan puasa Asyura (tanggal 10 Muharram) menghapus dosa setahun yang lalu. (HR Muslim).  


Editor:

Keislaman Terbaru