• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Selasa, 9 Agustus 2022

Matraman

Pendidikan di Indonesia Butuh Terobosan dan Inovasi Baru 

Pendidikan di Indonesia Butuh Terobosan dan Inovasi Baru 
Webinar nasional Ikafa membincang pendidikan di masa pandemi. (Foto: NOJ/Nurul Qomariyah)
Webinar nasional Ikafa membincang pendidikan di masa pandemi. (Foto: NOJ/Nurul Qomariyah)

Pacitan, NU Online Jatim
Ikatan Alumni Al-Fattah (Ikafa) Pondok Pesantren Al-Fattah, Kikil Arjosari, Pacitan menggelar webinar nasional. Kegiatan bertajuk ‘Pandemi dan Era Baru Layanan Pendidikan’ dilaksanakan secara virtual, Sabtu (15/01/2022).
 

“Dalam sistem pendidikan, Indonesia dalam situasi yang cukup baik sehingga upaya membuka kembali dalam rentang waktu yang terbatas akan segera di laksanakan,” kata Ketua Ikafa, Susanto di hadapan peserta. 
 

Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) tersebut menjelaskan bahwa, inovasi baru harus segera diterbitkan untuk mengembalikan spirit pembelajaran. Jika melihat ke belakang, dampak yang terjadi akibat dari bencana non-alam ini sangat dirasakan dari berbagai sektor. Khususnya dalam sektor pendidikan, baik dalam lembaga negeri maupun swasta. 
 

“Perubahan yang terjadi tentu tidak bisa diselesaikan dengan cara-cara kemarin. Kita butuh terobosan dan inovasi baru untuk agar  sistem pendidikan tetap berjalan dengan baik,“ ujarnya.
 

Irsyad Zamjani selaku narasumber menegaskan bahwa, cara yang paling tepat untuk memperbaiki sistem pembelajaran dalam masa pandemi adalah dengan melakukan tatap muka kembali.
 

“Yang paling efektif adalah bagaimana kita bisa mengembalikan anak-anak ke sekolah, dalam hal ini ya tatap muka,” tegasnya.
 

Menurut Kepala Pusat Standar dan Kebijakan Pendidikan tersebut, kurikulum yang lebih sederhana juga dapat meningkatkan kualitas dan hasil belajar siswa. Dalam hal ini, telah dirancang kurikulum baru yang berbeda dengan kurikulum darurat sebagai acuan dalam pembelajaran.
 

Kurikulum terbaru, nantinya akan memiliki tiga karakteristik. Yakni, pembelajaran berbasis projek, fokus pada materi esensial, dan memiliki  fleksibilitas tinggi bagi guru dalam mengembangkan inovasi pengajarannya.
 

“Saat ini kami merancang kurikulum baru. Prototipenya berbeda dengan kurikulum darurat. Kurikulum ini mempunyai tiga karakteristik utama,” terang dia.

 

Penulis: Nurul Qomariyah


Editor:

Matraman Terbaru