• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Senin, 8 Agustus 2022

Matraman

Gus Hamid Paparkan Enam Pesan Keagamaan Moderasi Beragama

Gus Hamid Paparkan Enam Pesan Keagamaan Moderasi Beragama
Penyampaian materi moderasi beragama oleh Dr Abdulloh Hamid. (Foto: NOJ/Haafidh Nur Siddiq Yusuf)
Penyampaian materi moderasi beragama oleh Dr Abdulloh Hamid. (Foto: NOJ/Haafidh Nur Siddiq Yusuf)

Nganjuk, NU Online Jatim
Koordinator Media Rumah Moderasi Beragama Universitas Islam Negeri Surabaya (Uinsa), Abdulloh Hamid mengatakan, pemahaman agama secara utuh dan komprehensif dinilai efektif dalam memperkuat moderasi dan toleransi beragama. Hal itu ia sampaikan dalam seminar Penguatan Moderasi Beragama di Kantor Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Nganjuk pada Senin (31/05/2022).


“Lantaran itu, para tokoh agama wajib terus mengenalkan umat kepada ajaran agama yang inklusif guna mendorong perilaku toleran di masyarakat. Kiai Sahal Mahfudz pernah berkata, kalau urusan akidah kita harus kuat sementara dalam bermuamalah harus fleksibel,” katanya.


Dosen matematika Uinsa tersebut menuturkan, dalam memperkuat moderasi beragama terdapat beberapa pesan dasar yang perlu terus di gaungkan.


“Pertama, diwujudkan dalam sikap hidup amanah, adil, serta menebar kebajikan dan kasih sayang terhadap sesama manusia,” tuturnya.


Kedua, menjadikan nilai-nilai moral universal dan pokok ajaran agama sebagai pandangan hidup atau world view dengan tetap berpijak pada jati diri Indonesia.


“Yang ketiga, mengutamakan sikap memanusiakan manusia atas dasar kesetaraan hak dan kewajiban warga negara demi kemaslahatan bangsa,” jelasnya.


Keempat, senantiasa mempromosikan dan mengejawantahkan pengamalan cara pandang, sikap dan praktik keagamaan jalan tengah. Kelima, menebar kebajikan dan kedamaian, mengatasi konflik dengan prinsip adil dan berimbang serta berpedoman pada konstitusi.


“Kemudian keenam adalah dengan menghargai kemajemukan dan ketujuh menaati komitmen berbangsa,” ungkap Wakil Sekretaris Pimpinan Wilayah (PW) Lembaga Perguruan Tinggi Nahdlatul Ulama (LPTNU) Jawa Timur itu.


Dirinya menambahkan, moderasi beragama bukan hal tidak masuk akal yang tidak dapat diukur. Keberhasilan moderasi beragama dapat dilihat dari tingginya empat indikator utama diantaranya komitmen kebangsaan, toleransi, anti kekerasan dan menerima tradisi.


“Jadi saya tegaskan bahwa moderasi beragama berbeda dengan moderasi agama, yang di moderasi keberagamaannya bukan agamanya,” pungkas Penulis Buku Literasi Digital Santri Millenial ini.


Matraman Terbaru