• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Kamis, 30 Juni 2022

Matraman

Puluhan Santri Lirboyo Gelar Safari Ramadhan di Nganjuk

Puluhan Santri Lirboyo Gelar Safari Ramadhan di Nganjuk
Puluhan santri Pondok Pesantren Lirboyo Kediri saat mengikuti pertemuan bersama tokoh dan perangkat desa di Nganjuk. (Foto: NOJ/ Haafidh NS Yusuf)
Puluhan santri Pondok Pesantren Lirboyo Kediri saat mengikuti pertemuan bersama tokoh dan perangkat desa di Nganjuk. (Foto: NOJ/ Haafidh NS Yusuf)

Nganjuk, NU Online Jatim

Pondok Pesantren Lirboyo Kediri melepas para santri tingkat akhir untuk melaksanakan program Safari Ramadhan di sejumlah daerah di Kabupaten Nganjuk. Sebelum melaksanakan kegiatan tersebut, para santri terlebih dahulu mengikuti pertemuan bersama tokoh masyarakat dan perangkat desa, dilanjutkan pelepasan ke desa-desa.


“Program Safari Ramadhan kali ini difokuskan di dua Kecamatan, yaitu Ngetos dan Loceret. Kegiatan safari tersebut dimulai dari 1 Ramadhan sampai 25 Ramadhan 1443 Hijriyah,” ungkap Koordinator Safari Ramadhan, M Sirojuddin saat dihubungi NU Online Jatim, Sabtu (02/04/2022).


Sirojuddin menjelaskan, program tersebut adalah program dari Lembaga Ittihadul Mubalighin Pondok Pesantren Lirboyo. Tujuannya ialah agar santri bisa berbaur dengan masyarakat, serta mengembangkan ilmu yang telah didapatkan di pesantren.


Adapun sejumlah 68 santri delegasi lebih difokuskan untuk mengawal dan memimpin kegiatan keagamaan. Sementara di ranah digital dan media sosial disiapkan panitia dan pengelola khusus.


“Kami melakukan beberapa kegiatan di antaranya mengadakan Taman Pendidikan Al-Qur’an (TPQ), pondok ramadhan, pengajian kitab kuning, kultum, kusub, tadarusan di sejumlah masjid, menjadi imam shalat dan kegiatan lainnya. Sasarannya adalah anak-anak usia SD hingga SMA dan msyarakat sekitar,” sambung santri KH Anwar Manshur ini.


Dirinya berharap, melalui kegiatan tersebut dapat membina kepribadian para santri akan peran dan fungsinya dalam kehidupan bermasyarakat. Serta menjadi generasi umat bangsa yang dapat melestarikan nilai-nilai akidah Ahlussunah wal Jamaah An-Nahdliyyah.


“Semoga para santri juga dapat menjadi insan yang beriman, bertaqwa, memiliki akhlakul karimah, serta bertanggung jawab atas terwujudnya tatanan masyarakat yang baik,”  tutur Sirojuddin.


Sementara itu, salah satu peserta safari, Muhammad Iqbal mengaku senang karena ia dan teman-temannya berkesempatan belajar bersyiar, juga mengenalkan pesantren kepada masyarakat.


“Alhamdulillah, kami sebagai delegasi merasa senang bisa berbaur dan membantu pelaksanaan ibadah Ramadhan di masyarakat,” tandasnya.


Matraman Terbaru