• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Rabu, 28 September 2022

Metropolis

Katib Aam PBNU Jelaskan Konsep Islam Nusantara di Amerika

Katib Aam PBNU Jelaskan Konsep Islam Nusantara di Amerika
Katib Aam PBNU, KH Yahya Cholil Staquf. (Foto: NOJ/Ist).
Katib Aam PBNU, KH Yahya Cholil Staquf. (Foto: NOJ/Ist).

Surabaya, NU Online Jatim

Katib Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf menghadiri pertemuan lintas agama di Masjid Raya Muhammad, Washington DC, Amerika Serikat, Selasa (13/07/2021) waktu setempat.

 

Pada kesempatan tersebut, Gus Yahya sapaan akrabnya, menjelaskan tentang istilah Islam Nusantara sebagai sebuah identitas keberagamaan masyarakat Indonesia.

 

“Pada 2015 lalu, kami membuat sebuah ekspresi yang kami klaim dapat menggambarkan budaya keagamaan kami di Indonesia. Itu adalah Islam Nusantara. Kami mengidentifikasi diri kami sebagai Islam Nusantara. Nusantara berarti Kepulauan Hindia Timur. Islam Nusantara adalah Peradaban Islam yang berada di Nusantara,” katanya dilansir NU Online.

 

Konsep mengenai istilah ini, menurutnya, sangat kompleks. Namun, ia menyampaikan bahwa Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) 2014-2015 KH Ahmad Mustofa Bisri membuat pengertian sederhana mengenai istilah tersebut.

 

“Islam Nusantara itu adalah kami masyarakat Indonesia yang memeluk Islam, kami bukan Muslim yang tinggal di Indonesia,” terang Pengasuh Pondok Pesantren Raudlatut Thalibin, Leteh, Rembang, Jawa Tengah itu.

 

Penjelasan ini disampaikan saat ia diminta pandangannya mengenai komunitas W. Deen Mohammed. Ia berpandangan bahwa selayaknya Islam Nusantara, komunitas tersebut juga memberikan gambaran sesungguhnya mengenai Amerika.  

 

“Kami melihat W Deen Mohammed sebagai cermin Amerika, yakni orang Amerika yang memeluk Islam. Islam menginspirasi untuk menjadi Amerika yang lebih baik,” jelasnya.

 

Pada kesempatan tersebut, Gus Yahya memberikan sebuah buku kepada Sekretaris Jenderal dan CEO World Evangelist Alliance (WEA) Thomas Schirrmacher. Buku tersebut berisi tulisan-tulisan fundamental dari para cendekiawan dan pemimpin NU dan WEA.  

 

“Ini menandai permulaan gabungnya kami pada persetujuan Global Movement of Humanitarian Islam dan WEA,” imbuhnya.  

 

Thomas merasa sangat terhormat menerima hadiah cenderamata buku dari Gus Yahya. Ia menyampaikan terima kasih kepada orang-orang yang telah membawanya ke pertemuan tersebut.

 

 

Pertemuan tersebut mengangkat tema “Tuhan Tidak Perlu Dibela”. Wakil Ketua Humanitarian Islam Holland Carol Taylor menyebut bahwa tema tersebut merupakan kalimat yang sangat masyhur di Indonesia, sebuah kalimat yang disampaikan KH Abdurrahman Wahid, Presiden Keempat Republik Indonesia.


Metropolis Terbaru