• logo nu online jatim
Home Metropolis Malang Raya Madura Tapal Kuda Kediri Raya Matraman Pantura Khutbah Keislaman Tokoh Rehat Jujugan Nusiana Opini Pendidikan Pemerintahan Parlemen Pustaka Video Risalah Redaksi NU Online Network
Rabu, 29 Mei 2024

Metropolis

Kisah Habib Husein Ja’far Al Hadar, Teruskan Warisan Ayah dalam Dakwah dan Pengabdian

Kisah Habib Husein Ja’far Al Hadar, Teruskan Warisan Ayah dalam Dakwah dan Pengabdian
Habib Husein Ja’far Al Hadar. (Foto: NOJ/NU Depok Online)
Habib Husein Ja’far Al Hadar. (Foto: NOJ/NU Depok Online)

Surabaya, NU Online Jatim

Dikenal sebagai salah satu figur pendakwah muda era milenial, Habib Husein Ja’far Al Hadar mengangkat warisan dan nilai-nilai mulia yang ditinggalkan oleh ayahnya, Habib Ja’far Al Hadar, sebagai landasan utama dalam perjalanan dakwahnya.

 

Dalam episode keempat serial dokumenter  “Kisah Para Pendakwah” Episode 4, Habib Husein Ja'far membagikan pesan-pesan dan contoh-contoh dari ayahnya yang telah membimbingnya untuk mengabdikan hidupnya dalam pengembangan masyarakat, agama, dan kemanusiaan.

 

“Pesan orang tua yang paling ingat jangan bodoh karena orang bodoh ngerepotin. Makanya, seluruh keluarga disuruh belajar filsafat, kemudian wakaf umur mendedikasikan diri untuk bangsa untuk agama untuk kemanusiaan,” ungkap Habib Husein dalam tayangan “Misi Dakwah Husein Ja’farWakaf Umur | Kisah Para Pendakwah #4”, dikutip NU Online, Senin (22/4/2024). 
 

Lulusan Magister Ilmu Al-Qur'an dan Tafsir di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini mengungkapkan, sang ayah merupakan sosok yang mengabdikan hidupnya untuk dakwah tanpa mengharapkan imbalan finansial.
 

“Ayah saya itu orang yang mewakafkan umurnya, seumur hidup kepada dakwah kebangsaan, keindonesiaan, kemudian keislaman keagamaan, kemudian toleransi dan kemanusiaan. Ayah saya belum pernah menerima gaji dari siapa pun. Beliau 40 tahun mengurus yayasan tanpa digaji tanpa apa pun, duitnya beliau keluar untuk itu. Makanya, saya sering bilang saya bukan orang baik, tapi alhamdulillah saya dididik oleh seorang ayah yang baik,” jabarnya.


Habib Husein Ja'far tumbuh dikelilingi dengan bacaan orang tuanya yang beragam. Hal ini membawanya pada berbagai sudut pandang dan pemikiran, baik dari dalam maupun luar Islam. Mulai dari pemikiran Sayyid Qutb, Hasan Al Banna, hingga buku-buku moderat serta literatur agama dan filsafat lainnya.
 

“Pokoknya, beragam jenis buku-buku filsafat banyak sekali, buku-buku non-Muslim banyak sekali, ayah saya banyak punya buku-buku Kristen, buku-buku Buddha,” ucap Habib Husein Ja'far.
 

Keinginan untuk membantu sesama yang telah ditanamkan sejak kecil oleh ayahnya pun menjadi salah satu pendorong utama bagi Habib Husein Ja’far. Bahkan dalam memanfaatkan platform digital seperti Youtube, ia memilih untuk tidak menggunakan iklan. Hal ini sebagai bentuk kepedulian terhadap pengalaman pengguna.
 

“Makanya, saya terpapar betul, ingin betul membantu orang lain. Makanya, Youtube saya enggak pakai adsense itu kan karena ayah saya ingin saya tidak membebani orang lain, minimal biar orang pernah merasa dirinya kaya tanpa harus Youtube premium, tanpa harus Youtube premium, tapi enggak ada iklannya,” pungkas Habib Husein Ja'far. 


Metropolis Terbaru